Pengantin Ketinggalan

Pengantin Ketinggalan

Waktu udah menunjukkan pukul setengah dua siang.

Rangkaian bunga penghias pelaminan mulai dicabutin satu per satu. Kursi tamu ditumpuk meninggi mirip tangga mobil pemadam kebakaran.

Sofa pelaminan yang beberapa jam lalu masih kami dudukin, mulai diangkatin sama dua mas ganteng pegawai sewa alat pengantin. Sofa itu udah berjasa menjadi penyelamat kami, karena dipake buat duduk di sela nyalamin para tamu yang antre mengular. Perlahan, kami perhatikan sofa tersebut dibawa menuju keluar gedung tempat perhelatan pernikahan berlangsung.

Hari itu adalah hari pernikahan gue dan istri tercinta. Ciee......

Ikhtiar kami berdua nggak percuma. Persiapan hingga berbulan-bulan, nguras energi plus tabungan buat nyiapin segala kebutuhan hari ini. Hari pernikahan.

Alhamdulillah. Akhirnya semua prosesi pernikahan lancar. Dari proses akad hingga resepsi berjalan sesuai dengan rencana dan harapan tanpa halangan satu pun yang gue dan istri temui.

 

Kami bak pasangan raja dan ratu dalam sehari. Penampilan kami sebagai pasangan pengantin terlihat mencolok dan jadi pusat perhatian para tamu. Gue pake pakaian warna emas lengkap dengan Belangkon dan Keris di pinggang. Sedangkan istri gue mengenakan Sanggul ukuran gede dibalut hiasan Bunga Melati, yang harumnya bak di sebuah Tahta Kerajaan Antah Berantah. Waktu nyalamin para tamu, gue lihat semua para tamu yang datang tampak happy. Pas dapet giliran salaman, sebagian wajah tamu keliatan banget kalau pada kekenyangan. Pertanda jasa katering yang kami bayar sudah jalanin tugas dengan memuaskan.

 

Dari jauh-jauh hari sebelum pernikahan, masalah katering jadi salah satu konsentrasi terbesar gue dan calon istri waktu itu. Bagaimanapun bentuk perayaan pernikahan, yang penting para tamu kenyang dan puas sama makanan yang tersaji. Jadi perhatian utama semua tamu adalah mendapat makanan dengan kualitas terbaik dan stok makanan nggak sampe kehabisan. Beberapa hari sebelum hari-H acara pernikahan, kami sudah ngobrol sama pihak yang ngurusin pernikahan kami. Berulang kali, kami menekankan soal makanan. Tentu, ada konsekuensinya. Gue mutusin milih kursi pelaminan yang nggak terlalu istimewa. Baju pengantin juga yang biasa-biasa aja, cuma satu syarat, sedap dipandang mata. Bahkan beberapa layanan yang harusnya ada di dalam paket, kami minta ganti dengan sajian makanan yang prima.

Kenapa bisa begitu, karena Gue pernah ngerasain dateng ke acara pernikahan. Sudah antri panjaaang banget, eh pas tiba di meja makan, sajian makanan tinggal nasi, kuah sama hiasan makanan. Duh, bagi gue nih ya, suasananya nggak enak banget, deh. Pesta sekali seumur hidup yang seharusnya diinget orang sebagai pesta yang berkesan, jatohnya malah jadi bahan gunjingan. Amit-amiit. Dari situ, gue bertekad, peristiwa mengecewakan itu tidak boleh terjadi di pernikahan gue. Kini, gue buktikan.

---

Sekarang pesta pernikahan baru aja kelar. Gue lihat saung-saung tempat makanan juga udah nggak ada di tempatnya semula. Semua udah diangkutin dan disusun rapi di belakang mobil bak terbuka (Punya tukang sewa perabotan, lah. Bukan mobil punya gue, hehe..). Mungkin habis di tempat gua ini, itu perlengkapan bakal dipake lagi di pesta pernikahan di tempat lain. Gue doain sukses juga, masbrooo..

 

Degh...

Tiba-tiba mantan pacar gue yang sekarang udah resmi jadi istri gue merasakan ada yang aneh.

"Mas, kok kita masih di sini? Yang lain pada ke mana, mas?"

“Waduh, iya yaa...“ Gue jawab sambil celingukan mencari anggota keluarga yang lain.

 

Tadi pas MC udah mempersilakan pasangan mempelai dan keluarga mempelai untuk makan di meja khusus, gue memang nggak langsung ke meja makan. Gue manfaatin kesempatan ini buat nemuin para tamu sembari ngobrol-ngobrol sama mereka. Selagi mereka belum pulang. Terutama para tamu dari teman kuliah yang udah lama banget nggak ketemu. Nggak puas rasanya kalau cuma ngobrol sekilas pas salaman di zona pelaminan doang. Waktu itu, gue keasyikan ngobrol sama tiga temen gue yang udah lama banget nggak ketemu. Ari, Ino dan Iray.

 

Eh. Usut punya usut. Saking asyiknya gue dan istri ngobrol dengan ketiganya, sampai lupa kalau keluarga besar kami dan segenap kerabat udah pada pulang. Sekarang di gedung perkawinan cuma tinggal kita berlima.  Gue, istri gue dan tiga orang teman gue itu. Kami berdua juga belum ganti pakaian resepsi. 

 

Spontan, trio teman gue tadi ketawa ngakak waktu ikut nyadar kalo kami ditinggalin. Pertanyaan berikutnya...Gue dan istri pulang naik apa?

“Men, biasanya kan ada tuh mobil yang nganterin pasangan penganten. Mobil yang suka ada hiasan bunganya itu lho?” tanya Iray, temen gue yang paling sering nyapa temennya dengan sebutan 'Men'. Kerenn..

 

“Kita nggak pake mobilnya. Bujetnya kita tuker sama kambing guling, Men.” Jawab gue, ikutan manggil 'Men'.

“Wah, enak tuh tadi kambingnya.”

“Ah, yang bener?”

“Beneran..Gua sampe nambah dua kali. Dagingnya empuk banget.”

“Kambing muda kali ya?”

“Nggak, ah. Tadi dari ukurannya keliatannya sih gede kambingnya. Emang lo gak liat?”

“Nggg...ngapa jadi ngomongin kambing, sik? Ini gua pulang gimanaaa..?”

“Wkwkwkwk..” Trio teman gue kembali ngakak berjamaah.

 

---

 

“Jadi, jatah kambing guling tadi harusnya buat sewa mobil?” sergah Iray, setelah tawanya surut.

“Yoi, Men. Daripada sewa mobil yang pake hias-hias itu, yang fungsinya cuma buat nganter kita doang, mending uangnya dipake buat makanan, biar bisa dinikmati orang banyak. Gua pikir, ah paling ntar sodara banyak yang bawa mobil,” jawab gue coba jelasin sambil jalan ke ruang rias pengantin yang ada di belakang panggung pelaminan. Siapa tau di sana masih ada orang. Kosong. Trio teman gue dan istri gue refleks ikutan nyari di beberapa ruangan. Hasilnya sama. Kosong.

 

Istri gue masih celingukan berharap ada mobil keluarga kami yang masih nunggu di area parkir. Deengg....ternyata tempat parkir pun udah kosong. Cuma tinggal mobil milik jasa sewa peralatan pernikahan. Apeess.....

 

“Trus, lo pulang naik apa?” tanya Ino.

“Hahaha...Nggak tau, nih.“ Gue ketawa campur bingung.

“Pinjem HP dong, biar bini gua coba telepon ke rumah deh.” Gue pinjem ponsel Ino, karena gue dan istri gue masih pake baju pengantin yang nggak ada kantongnya. Jadi kita nggak bawa apa-apa, termasuk kantongin ponsel. Ponsel punya Ino berpindah di tangan istri gue. Istri gue menghubungi orang rumah. Alhamdulillah, tersambung.

 

Kabar baiknya: Semua anggota keluarga istri gue udah pada ngumpul di rumah. Kabar buruknya: Mereka nggak nyadar kalau pengantennya masih ketinggal di gedung resepsi.

Begini hasil investigasinya.

 

Fakta 1: Mereka nyangkain kita berdua sedang ganti baju di kamar rumah alias sudah ikutan pulang.

Fakta 2: Kakaknya istri gue (kini ipar gue ya. Catet) juga menyangka kalo kita udah pulang ngikut mobil nyokap.

Fakta 3: Sementara nyokap nyangka sebaliknya.

 

Kloopp bingitss !!

 

“Wah ini di rumah lagi banyak tamu. Pantesan (kalian) tadi dipanggil kok nggak keluar-keluar dari kamar,” kata ibu mertua di ujung telepon.

“Mobil Luqman kemana?” lanjut ibu mertua gue.

“Dipake buat nganter sodara-sodara Mas Luqman yang dari luar kota, Ma,” jawab istri gue.

Dan sama kayak keluarga gue, mobil keluarga istri gue juga masih sibuk dipake buat nganter sodara-sodara yang datang dari jauh.

 

---

 

"Duh, naik apa ya,?" Gue merenung. Masak penganten baru harus pulang naek angkot sih.

Gue baru inget, kalau di dekat gedung pernikahan beberapa taksi yang suka mangkal. Mereka emang nunggu di sana buat nyari penumpang dari tamu kondangan yang nggak bawa mobil. Akhirnya gue dan istri dianter temen-temen menuju ke arah lokasi pangkalan taksi. Jaraknya lumayan. Lumayan capek buat gue dan istri yang pake full set baju pengantin. Lebih kurang 100 meter. Gue dan istri berjalan bak dikawal tiga petugas keamanan alias tiga teman gue tadi.

 

Ketika kami sudah keluar gedung sekitar beberapa meter, dari kejauhan sayup-sayup terdengar suara iringan musik Ondel-Ondel. Kami lihat ke arah asal suara musik itu, lha kok tidak ada 'Boneka' Ondel-Ondelnya. Yang ada cuman satu orang pria berjalan dorong-dorongin speaker yang mutarin musik Ondel-Ondel. Di belakang pria tadi ada anak-anak. Ndak nyangka, mereka justru tepuk tangan ngarakin kita berdua sambil teriak-teriak 'Pengantin Ondel-Ondel...Pengantin Ondel-Ondel..”

 

Pffhhh...Untungnya, itu cuma lamunan gue saja. Maaf yaa ngabisin jatah baca kamu. Skip aja. 

Catatan kecil:

Ternyata, jago menyusun banyak list persiapan perkawinan jauh-jauh hari demi lancarnya hari bersejarah ini, harus ada detil-detil sampai Plan X atau mungkin malah Z. Plan A, B C doang gak cukup. Nih buktinya, walau rencana utama sampai rencana cadangan udah tersusun rapi. Tapi, di antara deretan rencana itu, nggak kebayang bakal ada acara pulang naik taksi masih pake baju pengantin kayak gini. Kita udah kayak pasangan kawin lari aja nih.

---

Setelah nyampe ke tempat parkiran taksi tadi, kami pun memilih mobil taksi. Dengan ramah, driver taksi membuka kan pintu buat kami.

“Habis dari mana mas?” Tanya driver taksi ramah.

“Habis maen Lenong, bang,” jawab gue sekenanya.

Istri gue ketawa mendengar jawaban gue. Lagian pake nanya segala. Udah tau kami pake baju pengantin gini kan nggak mungkin dari acara Agustusan. Eh mungkin, sih. Tapi kan...Ah sudahlah...

Setelah masuk mobil taksi, kita say 'Thank You' ke Trio Teman yang udah mau nemenin kita. Jreng...Inilah kali pertama buat gue dan istri gue naik taksi bersama setelah resmi sebagai pasangan suami istri. Lengkap dengan baju pengantin yang menempel di tubuh.

 

Beberapa menit kemudian, kami udah sampai ke rumah orang tua istri gue yang sekarang udah resmi jadi mertua gue. Gue langsung menuju kamar pengantin yang sudah dihias beragam bunga-bunga indah nan cantik. Sekarang, kami udah boleh tidur sekamar karena kita udah resmi mendapat predikat sebagai pasangan suami istri yang sah. Alhamdulillah. Habis ini tinggal menunggu predikat selanjutnya yang udah lama-lama kami tunggu, yaitu predikat sebagai orang tua. Pengen cepet-cepet jadi ayah.

======

Hari istimewa pernikahan selalu meninggalkan cerita-cerita kenangan yang membekas. Ada yang mengharukan, menyedihkan, ada juga yang menggembirakan. Kalau kisah gue dan istri di atas entah masuk dalam kategori mana. Yang pasti, bakal jadi koleksi cerita seru yang bakal gue ceritain berulang-ulang kalo lagi ngomongin kawinan, eh pernikahan. Cerita yang bakal jadi satu dari sekian banyak rangkaian kisah perjalanan kami dalam mengarungi kehidupan berumah tangga. ***