Santri Kok-GITU.

Santri Kok-GITU.

Kisah ini berawal mula dari saya sudah mulai boyong dari pondok pesantren ,tentunya lingkungan pondok berubah 180 derajat di dunia luar.mulai dari lingkungan sekolah, pertemanan ,sampai lingkungan keluarga sendiri.disitu saya tampak seperti orang asing alasan nya sepele selama saya dipondok hanya teman-teman yang ber tirakat yang saya kumpuli .

Lambat hari saya sudah mulai memasuki kampus yang pertemanan nya pun sudah tidak ada batasan terhadap lawan jenis .Disitu mulai muncul benih-benih kemaksiatan yang membawa saya banyak menuju kemudhorot an seperti nokrong sampai malam dan pagi , melihat konser yang tidak ada manfaat nya ,keliling jalan gak ada tujuan sampai larut malam hingga harus membuat saya tidur di kampus dan subuh baru pulang.pada saat itu ke ta’atan saya mulai melemah tidak ada sholat malam, sholat duha dan amalan pondok pesantren saya dulu .

Sedikit demi sedikit saya mulai lupa ,disitu saya mulai merasa hidup tampak  kehilangan arah tidak ada tujuan. dan pada satu titik saya mulai sadar ketika ramadhan datang sudah mejadi warisan turun menurun kalau alumni pondok saya dulu ada istilah “sambang pondok” mulai dari situ ada pencerahan yang saya dapat. Ketenangan lama yang sudah hilang sekarang kembali bertemu dengan kedamaian.

Mulai dari sholat malam,ibadah- ibadah lainya mulai saya bangun lagi dari awal. memang berat tapi pepatah bilang “terbentur,terbentur,terbentuk” hati saya yang sudah jauh dari pencipta terasa ter iris melihat diri saya sendiri terasa kotor tanpa ada penyesalan.pernah bertemu dengan kawan lama mereka bilang kepada saya “kamu mondok sama gak mondok kok sama aja ya” langsung ku saut “bukan kah kita harus menempatkan sesuatu pada tempat nya contoh saja ketika saya bertemu dengan kawan seperti kamu apa sikap ,ahlaq ku harus sama seperti aku berhadapan dengan depan seorang ulama?”teman ku langsung terdiam.

Saya juga pernah dengar seorang teman menasehati saya dan pas sekali iman saya lagi menurun-nurun nya.”kamu gppa tetep jadi diri kamu sendiri asal dalam diri kamu sudah ada batasan yang baik” disitu saya seperti mulai tidak kebingungan terhadap prilaku saya yang pernah saya berfikir apa ini bagus atau tidak sehingga saking bingung nya perasaan bingung tadi membuat saya kebablasan terjerumus ke hal negative .jadi disini saya mendapat pelajaran bahwa tidak usah kita berpikir terlalu serius yang terpenting kita masih dijalan tuhan ,karena kalau tipe orang seperti saya kebanyakan mikir jatuhnya malah ke lingkungan toxic tadi.kita juga gak tau doa mana yang di ijabah ,usaha mana yang berhasil tugas kita hanya satu perbanyak usaha baik.

Setelah saya cukup lama dipondok saya mulai pamit untuk pulang kepada bunyai pengasuh saya. disitu beliau nyeletuk  “nduk dijogo ibadah e  ,amalan soko pondok,istigosahne sisan seng jejeg,masio kene adoh nek ben wulan pisan isokno masio gak bendino sambang pondok gawe nge cas atine “ kalau di translate in ke b.indonesia begini artinya ( nak didijaga ibadahnya,amalan dari pondok,istigosah sekalian yang istiqomah,meskipun kita jauh kalau tiap 1 bulan sekali usahakan kepondok buat nge cas hatinya )

 Slah satu pengasuh saya dawuh “yang menjadi santri bukan lah mereka yang pernah mondok tetapi merekalah yang berahlaq seperti santri.” Alm , Kyai H.mbah maimon zubair.