Toilet

Toilet
"Mas, mas!!! Toilet cowoq sebelah sini, mas!" seru seorang lelaki muda petugas WC cowoq.
 
Saya tahu yang dia maksud adalah saya. Tapi, bodo amat. Wong saya bukan cowoq koq. Saya makin memantapkan langkah saya menuju toilet ceweq. Asli! Dia ikut masuk ke toilet ceweq!
 
Jengkel! Saya balik badan dengan emosi.
 
"Woi! Ini weseh ceweq. Ngapain kamu masuk-masuk ke sini. Mau ngintip ceweq kencing ya!?" sergah saya.
 
Sengaja dengan suara sekencang mungkin sehingga semua perempuan di dalam bisa dengar. Sebagian menengok terkejut. Pucat wajah lelaki muda itu. Dia minta maaf lalu ngacir keluar.
 
Itu kejadian di Tahmcit, Jakarta Pusat. Kalau yang satu ini di stasiun KRL Duren Kalibata, Jakarta Selatan.
 
Sebenarnya, perjalanan saya belum mencapai tujuannya. Berhubung sudah sangat kebelet pipis, saya turun saja di stasiun terdekat, Duren Kalibata. Terbirit-birit bagai menggelinding saya masuk ke toilet perempuan. Di depan cermin wastafel seorang gadis saya lihat sedang sibuk pupuran. Kaget ia melihat saya.
 
"Eh, mas, ini toilet ceweq!" gadis pupuran berkata .
 
Terserah ah, gue kebelet. Penjelasan nanti saja. Tanpa menyahut saya masuk ke kubikel jongkok. Gadis pupuran sepertinya panik. Saya dengar lagi suatanya tapi bukan ditujukan ke saya.
 
"Maaaaas! Ada cowoq masuk ke sini, maaaaas!!!"
 
Tak lama pintu kubikel digedor orang.
 
"Mas!!! Mas!!! Ini weseh ceweq, maaaas!!! Maaas!!! Maaas!!! teriak si penggedor pintu. Seorang laki-laki.
 
Jengkel, cemas, kesal rasanya. Pipis koq nggak bisa tenang. Khawatir jangan-jangan pintu kubikel yang membukanya ke dalam, bakal  jebol digedor-gedor sekeras itu.
 
Setelah urusan selesai, saya buka pintu pelan-pelan sambil nahan emosi. Cowoq petugas dan ceweq pupur terlihat kaget. Sudah melihat dua tonjolan di dada saya rupanya. Ceweq pupuran cepat-cepat balik lagi menghadap ke cermin dan melanjutkan pupuran nutupin jerawatnya. Sambil lirik-lirik di cermin. Kirain saya nggak bisa liat tuh.
 
"Kamu sengaja ya mau ngintip *beepbeep* saya lagi kencing ya? Sembarangan masuk weseh ceweq terus mau ngedobrak pintu. Mau saya laporin!?"
 
Minta maaflah dia, apalagi sih yang bisa dia lakukan. Lalu ngacir keluar.
 
"Minggir! Saya mau cuci tangan!" tegas saya pada si ceweq pupur.
 
Sebelom beranjak keluar, si ceweq pupur saya beri wejangan sedikit.
 
"Asal lo tau ye, nggak semua cewek ganjen kayak lo, yang masuk weseh cuman buat pupuran".
 
"Ehe ehe ehe," dia berbunyi. Tangannya masih saja menutul-nutul spons bedak ke wajah. Saya masih merasa keki, jadi, sambil keluar, saya tambahkan lagi jejak kata-kata.
 
"Kebanyakan bedak tuh, makanya jerawatan. Mending cuci muka deh!"
 
(Moral of the story: jerawatan bukanlah hal yang buruk)