MIMPI KITA BEDA TAPI SAMA

MIMPI KITA BEDA TAPI SAMA

1. INT. RUANG CAFE UTAMA - DAY
Suasana cafe pagi hari. GERY (26 tahun) sedang mempersiapkan mesin pembuat kopi sedangkan DIMAS (26 tahun) sedang mengelap gelas-gelas kopi.

DIMAS
Semoga hari ini cafe rame ya, Ger.

GERY
Iya, jangan kayak kemaren-kemaren. Rame gara-gara diposting sama selebgram doang.

DIMAS
Cie yang masih cemburu sama si selebgram. Tenang, dia ga kecantol kok sama si selebgram.

Tiba-tiba di halaman depan cafe muncul seseorang Badut (36 tahun) berkepala botak, memakai baju badut, perut besar, dan wajah yang bercat putih berjalan masuk cafe. Dimas dan Gery tampak kaget. Badut lalu duduk di salah satu meja.

BADUT
Pesan kopi item satu.

GERY
Siap mas.

Badut lalu mengeluarkan handphone dan charger dari kantong bajunya yang besar. Badut kemudian celingak-celinguk di bawah meja mencari sesuatu.

BADUT
Ada colokan listrik ga, mas?

GERY
Ada mas. Tapi maaf, kami ga nyediain buat pelanggan.

BADUT
Huhh. Ga jadi mesen kalo gitu.
(mau beranjak pergi)

DIMAS
(Ngedumel sendiri)
Hari gini gak punya power bank.

Gery lalu melihat beberapa colokan dekat mesin kopi sudah terpakai semua.

GERY
Cabut dulu aja colokan blendernya, Dim. Masih sepi kok.

DIMAS
Oke, Ger. Serem juga kalo ngebayangin ntar mas badutnya emosi trus ngeluarin pistol, kayak di film tadi malam.

Dimas mencabut colokan blender dan Gery lalu mencegat si Badut yang beranjak pergi.

GERY
Colokannya ada tuh, mas. Tapi dekat blender ya.

Badut segera men-charger hanphonenya. Handphone Badut pun menyala dan Badut langsung terlihat sibuk dengan handphonenya.

DIMAS
Sibuk banget. Kayaknya orderannya mas badut lancar nih.

BADUT
Lancar sih alhamdulillah. Tapi saya keliatan sibuk gini karena abis kena celaka.

Dimas dan Gery kaget.

BADUT (CONT’D)
Dari tadi malam ampe sekarang, daerah tempat tinggal saya listriknya mati. Trus barusan, tas saya yang isinya perlengkapan show dijambret di jalan depan, pas turun dari angkot.

DIMAS
(sedikit tertawa)
Oh, pantes hidungnya masih pesek.

Gery pun menengur Dimas dengan isyarat tangan supaya jangan tertawa.

BADUT
Tapi barusan saya udah beli online lagi semua perlengkapan. Tinggal nunggu abang ojolnya nganterin ke sini biar ntar sore bisa ngisi acara ultah di rumah seberang cafe ini.

GERY
Oh gitu.

DIMAS
(bicara ke arah Badut)
Eh ngomong-ngomong, mas Badut jadi pesan kopi item ga nih? Biar nikmat sambil nunggu paket datang.

BADUT
Lebih nikmat lagi kalo ngopi sambil wifian. Ada wifi kan?

Dimas dan Gery langsung saling liat-liatan.

 

BUMPER IN


2. INT. RUANG CAFE UTAMA - NIGHT
Gery membersihkan mesin kopi dengan kain dan Dimas sedang membereskan blender yang habis dicuci karena sudah larut malam.

GERY (V.O.)
Segala sesuatu datang karena ada alasannya, seperti juga dengan cafe ini. Gue ada untuk ngebantu Dimas beliin rumah buat ibunya, nolong Adis ngebuktiin ke orang tuanya kalo sukses di bisnis kedai kopi ga kalah sama gelar doktor kakaknya. Trus kalo gue? Gue kayaknya belum punya mimpi. Atau bisa jadi, sebenarnya Dimas dan Adis lagi ngebantuin gue menemukan mimpi yang masih gue cari.

Kemudian ADIS (25 tahun) datang sambil membawa sekotak martabak coklat keju. Muka Adis nampak cemberut. Mereka bertiga pun berkumpul di satu meja.

DIMAS
Dari mana toh, bu? Kucel amat mukanya kayak baju abis diperas.

ADIS
Aku abis dari rumah. Kakakku mau wisuda doktor minggu depan.

GERY
Trus papamu masih bandingin kamu sama kakakmu?

ADIS
(ngangguk)
Aku masih ga dianggap walaupun kita udah punya usaha cafe ini. Dapet gelar pendidikan setinggi-tingginya masih jadi ukuran sukses buat orang tuaku. Padahal kakakku yang doktor wanita termuda di sejarah kampusku itu kalo di dapur, masih aja susah bedain mana gula, mana garam halus.

DIMAS
Ya makanya yang bikin cafe itu kamu, bukan kakakmu. Kakakmu mungkin pintar soal matematika sama fisika. Tapi ga semua permasalahan hidup bisa diselesaikan dengan hitungan kan. Ada yang cuma bisa pakai rasa.

GERY
Emang apa yang cuma bisa diselesaiin dengan rasa, Dim?

DIMAS
Contohnya ya nentuin kopi yang enak, trus bisa juga soal memilih pasangan.

GERY
Bisa aja lo, Dim.

BAYU
Lah buktinya, kakaknya Adis udah mau doktor, tapi belum pernah pacaran. Adis aja baru lulus S1, pacarannya udah 1 kali, 2 kali, 3, 4, 5,... piro ya? Hehehe.

ADIS
Resek kamu, Dim. Tapi makasih ya karena kita masih sama-sama semangat buat besarin cafe ini. Ini satu-satunya usahaku saat ini untuk buktiin ke orang tuaku kalo aku bisa sukses. Dan yang ga kalah penting, cafe ini adalah tempat kita bertiga wujudin mimpi.

Gery lalu membuka kotak martabak dan membaginya ke teman-temannya. Mereka masing-masing memegang sepotong martabak.

GERY
Kita tos dong. Biar Adis ga cemberut lagi.

Mereka pun melakukan tos pizza. Gery pun tersenyum sambil curi pandang ke Adis. Adis balas tersenyum ke Gery. Dimas ikut memperhatikan tatapan dua sahabatnya itu.

Tiba-tiba ada seorang ibu muncul depan cafe. Ternyata itu MAMANYA GERY (52 th). Gery segera menemui mamanya dan mengajak ke halaman depan cafe.


3. EXT. HALAMAN DEPAN CAFE - NIGHT
Gery dan mamanya berdiri di depan cafe sambil berbicara serius.

MAMA GERY
Sampai kapan kamu gini trus, nak? Mama sama papa udah lama siapin semuanya untuk S2 kamu di Amerika biar nanti kamu bisa lanjutin bisnis tambang papamu. Tapi kamu selalu nolak. Kamu ini anak papa dan mama satu-satunya.

GERY
Tapi Gery punya karir dan usaha sendiri, Ma. Gery pengen belajar merintis karir dari bawah. Gery ga pengen disebut anak yang sukses karena udah disiapin semua sama orang tua.

MAMA GERY
Trus buat apa kami bekerja keras sampai sekarang kalau bukan buat kamu? Semua yang mama papa punya, itu buat kamu semuanya.

GERY
Bukannya aku tidak menghargai papa sama mama. Tapi biarkan Gery bertumbuh sendiri dulu. Aku pengen wujudin mimpi aku lewat cafe yang aku buat. Aku pengen jadi Gery yang bisa hadapin berbagai masalah tanpa embel-embel orang tua.

MAMA GERY
Kalau gitu, papa dan mama mungkin harus siap kecewa banyak dan ngubur mimpi kami ini dalam-dalam.

GERY
Maafin Gery ya, Ma.

Adis dan Dimas memperhatikan Gery dan mamanya berbincang dari dalam cafe.

DIMAS
Kasian ya Gery. Hidupnya pelik amat kayak drama korea yang aku tonton minggu lalu.

ADIS
Emang cerita dramanya gimana, Dim?

DIMAS
Papanya sakit keras gara-gara anaknya ga mau nerusin usaha coffee shop milik orang tuanya. Dia lebih milih berkarir jadi pemain basket.

ADIS
Yahh kamu ketinggalan, Dim. Episode barunya udah tayang tadi malam. Si anaknya jadi ngelanjutin bisnis coffee shop karena papanya meninggal.

DIMAS
Waduhhh, Innalillahi roji’un. Semoga papanya Gery ga meninggal kayak gitu ya.

ADIS
Amit-amit deh, Dim. Nanti kita harus bicara dengan Gery.

DIMAS
Bicara soal drama korea tadi?

ADIS
Bukan, Dim. Tapi soal drama India.

DIMAS
Lah emang ada cerita kayak gini versi India?

Adis hanya tersenyum melihat Dimas kebingungan.


4. INT. RUANG SANTAI BELAKANG CAFE - DAY
Adis sedang duduk di sofa sambil mengetik dan menghitung keuangan cafe. Kemudian Gery dan Dimas datang mendekati Adis. Gery membawa sebuah paket dus.

GERY
Nih paket instalasi listrik yang dipesan tadi pagi. Jadi nanti, tiap meja akan ada dua colokan listriknya.

ADIS
Oke, Ger. Kalo soal wifi, setelah aku hitung-hitung, kita bisa pasang. Tapi paket yang sedang aja ya. Soalnya kalo ngambil yang paling kenceng, mepet sama keuangan kita ntar.

DIMAS
Tapi guys, itu lancarkan buat video call-an? Aku mau video call-an sama ibuku di kampung, trus sama gebetanku di kampung sebelahnya.

ADIS
Buat video call sama 3 gebetan kamu sekaligus lancar kok, Dim.

DIMAS
Mantap. Sing penting kan aku punya gebetan. Kalo kalian? Gebetannya mana hayo? Masih sok-sok malu, sok-sok nahan, padahal udah ngebet.

ADIS & GERY
Apaan sih, Dim.

DIMAS
Tuh kan udah barengan jawabnya. Tunggu apa lagi. Ayo sekarang di........

Terdengar bunyi bel dari luar.

DIMAS (CONT’D)
(agak kecewa)
Dilanjutkan nanti saja. Mari kita sambut rezeki hari ini.

Mereka bertiga pun berlari ke arah cafe.


5. INT. RUANG CAFE UTAMA - DAY
Gery dan Dimas sedang memasang instalasi kabel di salah satu meja. Adis tampak mempersiapkan 2 gelas kopi. Adis lalu datang membawa 2 gelas kopi ke meja tempat Gery dan Dimas bekerja.

ADIS
Nih, kopi manis hangat. Biar kalian makin hangat ngobrol sama si manis.

DIMAS
Yang si manis sopo toh?

ADIS
Ya akulah. Masa sama si manis jembatan ancol.

Gery tampak tidak konsen bekerja. Beberapa kali dia salah memberikan alat ke Dimas. Adis pun memperhatikan.

ADIS (CONT’D)
Masih mikirin soal mamamu yang kemarin, Ger?

GERY
Iya. Aku sebenarnya bingung. Di satu sisi pengen bikin senang orang tua, di sisi lain pengen ngebuktiin kemampuan aku sendiri.

DIMAS
Pada prinsipnya sih anak harus membahagiakan orang tua. Jangan cuma mau ngejar karir atau ngebuktiin diri doang. Harus seimbang gitu.

ADIS
Ger, kamu itu lebih beruntung dari aku. Kamu ga perlu nunjukin pembuktian karena orang tuamu sudah mengakui dan percaya sama kemampuanmu. Makanya mereka terus dorong kamu untuk ngelajutin bisnis keluarga.

DIMAS
Tepat sekali yang dibilang Adis. Kamu sekarang sebaiknya ga usah terlalu mikirin dulu mimpiku atau mimpi Adis. Kamu juga berhak wujudin harapan orang tuammu. Mungkin saja itu mimpi kamu yang sebenarnya. Mimpi ngebahagiain orang tuamu

ADIS
Iya, Ger. Kita masih bisa sama-sama kok wujudin mimpi kita bertiga. Urutan pencapaiannya aja yang kita tukar. Dulu, mimpi yang akan pertama kita wujudin itu ngebantu Dimas beliin rumah buat ibunya di kampung. Sekarang kita tukar dulu dengan kamu bahagiain orang tuamu lewat kuliah S2.

Gery hanya terdiam mendengar perkataan teman-temannya. Gery pun berusaha berpikir.


6. EXT. RUANG SANTAI BELAKANG CAFE - NIGHT
Dimas dan Adis sedang duduk menyaksikan Gery yang sedang menelpon papanya.

GERY
(berbicara ke handphone)
Pa, Gery udah mutusin. Gery akan berangkat belajar ke Amerika. Tapi kasih waktu Gery setahun ke depan untuk ngembangin cafe sama teman-teman. Gery mau bantu Dimas dan Adis wujudin mimpinya lebih dulu.

Gery kemudian mendengar perkataan papanya dari handphone dengan seksama. Perlahan Gery mulai tersenyum dan kemudian berbicara lalu menutup telpon. Gery lalu segera memeluk kedua rekannya dengan ekspresi bahagia. Adis dan Dimas pun ikut larut gembira.

GERY (V.O.)
Hidup itu adalah sebuah pilihan. Dan aku pun memilih untuk bahagia dengan cara membuat orang lain juga bahagia. Di cafe ini, aku, Adis, dan Dimas menanam harapan, saling memberi, dan kami saling menerima. Berjuang demi mimpi yang kami sematkan di setiap doa dan karya kami. Semoga tawa dan tangis kami yang tercipta kelak berujung manis.

*END