Aku Selalu Jagoan

faktanya aku lebih hebat dari ayahku

Aku Selalu Jagoan
aku selalu jagoan

Bundaku kadang nggak ngerti apa yang aku pengen, padahal aku kan pengen pake sendalku yang keren itu.

Yang sebelah kanan sendal mobil-mobilan, yang sebelah kiri sendal boboboy kesayanganku yang tinggal satu-satunya. Soalnya yang sebelah kanannya jatuh terlepas waktu aku naek motor sama ayah.

Eeeeh... Ini malah sendal boboboyku disuruh dilepasin diganti ama sendal mobil-mobilan. kan gak lucu! pokoknya aku tetep mau pake sendal mobil-mobilan yang kaki kiri, sendal boboboy yang sebelah kanan. Titik!

Akhirnya negosiasi terjadi. Tapi aku nggak mau kalah dong! etapi akhirnya aku kalah deh, soalnya bunda dibantuin sama ayah buat bernegosiasi sama aku.

Kan itu namanya curang! Masa aku diserang ama dua orang?!?%?

Jadi dengan sangat terpaksa, akhirnya aku harus mengeluarkan jurus pamungkas deh. Nangis!!

Nangis untuk mempertahankan keputusanku yang sudah bulat untuk memakai sendal mobil-mobilan yang sebelah kanan dan sendal boboboy yang sebelah kiri.

Dan percaya deh sama aku, aku selalu berhasil dong yes. Yeeaaayy!!

Sebenernya aku baru tahu cara ini bisa berhasil itu tiga tahun yang lalu waktu umurku baru 2.5 tahun gitu.

Tiap ada yang aku pengen, sekarang jadi gampang deh :)

Ada odong-odong lewat, cegat deh.. dan Yeeeaayy! berhasil naek odong-odong

Waktu diajakin ke minimarket, aku udah tau aja dimana rak mainan berada. you know lah! balita jaman now. Gak mau pulang sebelum mainan yang aku pengen bisa diajak pulang juga. Jurusnya iyes dong, Nangis is the best! Yeaayy.. Aku Berhasil!

Tapi kalo soal mainan kadang nggak berhasil juga sih, hiks sedih!

Ayah selalu berhasil mengalihkan perhatianku dengan penjelasan-penjelasannya yang kadang aku pun gak ngerti.

"Aa pingin mainan itu? iya, gapapa koq kalo cuma pingin aja. Tapi Aa harus tau bahwa tidak setiap keinginan Aa bisa terkabulkan"

Coba, penjelasan macam apa itu? aku kan gak ngerti. Tapi anehnya, tangisanku bisa mereda. Karena ayah berhasil mengalihkan perhatian dengan ngajakin aku naek buldozer yang gede favorit aku banget tuh. Atau pergi ke stasiun kereta api liat kereta api yang panjang

Lagian kan susah bawain buldozer atau kereta yang gede-gede gitu buat dibawa ke rumah, gitu kata ayah. Trus aku mikir, iyes juga sih?$!?

Tapi memang kadang ada yang tidak bisa ayah mengerti. Buldozer besar dan kereta api yang panjang itu sebenernya bisa saja masuk kerumahku.

Kalo nanti ayah nanya caranya gimana? Yaa disulap dulu dong biar buldozer dan kereta apinya jadi kecil.

Kadang ayah memang nggak paham soal beginian. Payah nih ayah!!