Rocky dan Adrian

Rocky dan Adrian

 

ROCKY AND ADRIAN

 

 

 

“Riiiiick, itu arem2 nya udah dimeja ya, jangan lupa, ada 20, kamu boleh bawa 10.”

 

Teriakan nyokap gw yang syahdu di telinga kalo dia tau anaknya mao camping. 

 

Ini adalah persami pertama untuk anak baru di SMA ini, dan gw seneng bener karna akan bareng2 sama Jessie, cewe yang gw kenal 2 bulan lalu pas kita mao daftar menjadi anggota baru untuk pencinta alam. Dari SMP gw dah sering camping. Serasa bebas.  Enak tidur di tenda. Dingin. Udara seger.

 

Gw ada persis di belakang Jessie waktu mao daftar. Makanya gw tau namanya pas dia di tanya sama senior. Selesai gw isi formulir, gw langsung menghambur keluar untuk nyusul si Jessie ini,tapi ngga ketemu, cepet amat jalanya? Calon polwan nih.

 

Istirahat pertama gw cari di kantin ngga ada, istirahat kedua juga ngga ada.

Oh, mungkin di musholah kali. Pas lagi menuju ke sana ternyata dia ada di ruang pencinta alam. Jessie lagi ngomong sama kakak kelas kita yang juga anggota atau ketua pencinta alam. Gw kurang tahu tentang dia tapi belakangan gw tau namanya Ronie. 

 

Gw tunggu di depan pintu, akhirnya dia keluar juga. Setelah bel berbunyi manggil kita untuk kembali ke kelas masing2.

 

“Hi Jess, gw Ricky, gw tadi di belakang eloe pas lagi mao daftar pencinta alam.”

“Rick.” Sambil mengulurkan tanganya. Gw langsung  sambut sambil melemparkan senyum gw yang paling manis . Hahahahahaha.

 

Disinilah gw kenalan ama Jessie ini. Tampangnya gw kasih nilai  8 deh. Ngga lebih dari 8 setengah tapi gw demen gayanya. Beda dari yang laen. Dan yang paling penting dia juga suka alam. Jarang cewe ikut pencinta alam. Biasanya mereka ikut Theater. Mungkin mao jadi artis kali nantinya. Atau ikut Palang Merah Remaja atau yang lain tapi bukan pencinta alam.

 

Setelah kenalan kita jadi sering ketemu karena sama-sama ikut latihan pencinta alam tiap hari minggu. Satu-satunya motivasi gw ikut latihan ini karena mau ketemu Jessie. Makanya gw suka males latihan kalo tahu Jessie ngga dateng. 

Begitulah gaya taon 80 an, ngga usah ketemu, ngliat genteng rumahnya aja udah seneng. Hahahahaha.

 

“ Ayo semua anggota baru baris!” Terdengar teriakan salah satu kakak kelas kita.

 

Dua truk milik TNI sudah siap untuk mengangkut kita ke bumi perkemahan Cikole. Sudah pasti gw duduk disamping Jessie. 

 

“ Rick, apa sih acara kita nanti disana?” Suara Jessie di kuping gw.

 

“Yang gw tau sih akan ada jurig malam.”

 

 “Apa tuh jurig malam?”. Tanya Jessie penasaran.

 

“Itu loh yang nanti tengah malam kita akan di bangunin trus disuruh jalan.”

 

“Hah, jalan kemana?” Suara jessie makin kuatir.

 

“Ngga usah takut ,kan ada kakak kelas . Ngga mungkin lah kita di bikin celaka.”

 

Padahal gw sendiri juga ga tau pasti tapi gengsi juga kalo di depan Jessie gw keliatan khawatir.

 

“Gw kira,loe mao bilang jangan takut Jess, ada gwe.” Kata Jessie diiringi tawanya sambil nyubit perut gw. 

 

Karna sudah hampir jam 6 sore, perut gw udah keroncongan. Akhirnya gw buka bekal arem-arem dari nyokap gw . Sepuluh arem-arem di bagi dengan orang satu truk. Hahahaha... gw kebagian setengah.Begitu juga Jessie. Ngga kenyang sih tapi semua happy dengan arem-arem nyokap gw.

 

Ngga berasa perjalanan yang jauh ini akhirnya sampai juga. Ini adalah pertama kalinya gw duduk disamping Jessie untuk lebih dari 4 jam. Biasanya cuma paling sejam di warteg kalo abis latihan hari minggu. 

 

Turun dari truk kami harus berjalan kaki ke perkemahan  kurang lebih setengah jam nanjak. Sesampainya disana tenda2 sudah berdiri. Ternyata sudah ada beberapa kakak kelas yang sudah datang dari kemaren untuk mempersiapkan acara ini.

 

Setelah makan malam bersama,kami duduk mengelilingi api unggun dan bernyanyi bersama .Acara dilanjutkan dengan sambutan dari ketua pencinta alam  lalu kita disuruh tidur. Satu tenda untuk 10 orang. Total ada 50 anggota baru yang akan dilantik. 15 diantaranya cewe.

 

Ditengah malam terdengar suara kakak kelas berteriak, “ Banguuunn! Ayo bangun semua!! Pakai jacketnya! Pakai sepatunya. Ayo cepatttt!”.

 

Kami semua anggota baru berbaris. Gw liat Jessie udah ada di bagian depan. Gw coba untuk ke barisan depan dengan susah payah. Sampai tinggal satu orang lagi didepan gw. Setelah gw rayu2 dengan segala cara akhirnya gw dapet posisi tepat dibelakang Jessie. Dia nengok ke gw sambil geleng2 kepala.

 

 “ Gw harus dibelakang eloe. Gw harus jaga eloe.”  Gw bisikin ke kupingnya.

 

Setiap anggota akan dilepas satu persatu dengan jarak waktu 5 menit menuju pos pertama.  Di setiap pos kita harus minta tanda tangan dari kakak kelas kita.

Biasanya sebelum dikasih tanda tangan kita di suruh push up atau apalah macem2. Sampai anggota berikutnya sampai. Begitu seterusnya sampai pos terakhir pos ke 5.

 

Jarak antar-pos sekitar 20 sampai 25 menit jalan ngikutin petunjuk. Setelah semua peserta berhasil mencapai pos terakhir, acara diakhiri dengan memerintahkan semua peserta menceburkan diri ke sungai yang tidak terlalu dalam.

 

 Besoknya sebelum kembali ke jakarta ada upacara pelantikan yang dipimpin oleh ketua pencinta alam kita, Ronie.

 

Sampai Jakarta gw anter Jessie pulang karna udah malam. 

 

“Rick, gw seneng sama eloe,” Suara Jessie menggelegar di kuping gw padahal suaranya lembut bener. Sangking kagetnya  beca yang kita tumpangi sampe oleng karna gw kaget.

 

“Gw juga seneng banget ama eloe Jess.”Kata gw dengan penuh semangat 45.

 

“Boleh tau ngga? Kenapa kok loe tiba2 sih ngomong seneng ama gw? Penasaran gw nih. Sambil senyum.

 

“ Waktu gw liat loe usaha semalem untuk ada dibelakang gw, disitu gw langsung tahu, kalo eloe sayang sama gw dan eloe mao jagain gw.” 

 

Gw masih diem mendengar Jessie mengungkapkan perasaanya.

 

“ Dan gw ngga mao buang waktu lama2.” Katanya lagi dengan senyum termanis yang pernah gw liat.

 

Begitulah Jessie . Buat dia ngga masalah untuk nembak duluan. Padahal kan biasanya cowo yang nembak cewe. Seperti yang gw bilang dari awal , Jessie ini beda banget dari cewe yang lain.

 

Setelah pacaran kami ketemuan minimal dua kali seminggu. Gw kerumah dia pagi2 sebelum sekolah. Alesanya sih bikin PR bareng. Hehehehehe. Jessie juga jadi sering kerumah gw kalo hari minggu setelah latihan pencinta alam dari sekolah.

 

Hampir setiap dua bulan sekali kita naek gunung bersama. Hampir semua gunung di Jawa ini kita udah daki dan kami ngga pernah merasa bosen . Kadang kita naek sama temen sekolah atau sama temen2 dari group pencinta alam lain.

 

Waktu berjalan terus.

Dari kelas satu naek kelas dua. Dan tau-tau akhirnya kita sekarang sama2 di kelas tiga SMA. Biarpun kita ngga pernah sekelas, biarpun kita kadang2 ribut, tapi kita ngga pernah putus dan selalu bersama. Sampai pernah nyokapnya Jessie bilang kalo kita kaya Romeo and Juliet. 

 

“Aduh tante masa sih udah taon 80 an masih aja Romeo and Juliet. Sekarang udah jamanya Rocky and Adrian.” Kata gw sambil ketawa bareng sama Jessie.

 

“ Siapa tuh Rocky dan Adrian?” Tanya nyokapnya Jessie.

 

Sambil ketawa kita tinggalkan nyokapnya Jessie yang masih bingung,kurang ajar banget ya kita hahahahha.

 

Kriiingg telfon di rumah berdering. 

“Riick, telfon nih, dari your Adrian.”   Sampai  deket nyokap, gw masih denger nyokap gw masih berbasa-basi dengan Jessie.

 

“ Apa kabar Jess? Udah lama nih ngga maen kesini?” Kata nyokap.

 

Terus kedengeran lagi nyokap gw bilang, “ Minggu depan ya, ntar tante bikinin arem2.” Kata nyokap lagi sambil ngasih telfonya ke gw.

 

 Semenjak nyobain arem2 nyokap waktu di truk, Jessie jatuh cinta pada arem-arem nyokap. Jadi setiap nyokap bikin dia pasti minta jatah hehehehe...

 

“Rick, kok tadi ngga sekolah?”

 

“Kena flu nih, mungkin karna kamis kehujanan,makanya hari ini gw KO” sambil narik nafas.

 

“ Oohh ... flu, gw kira sakit rindu.” suara Jessie sambil bercanda.

 

“ Trus besok sabtu sekolah ngga?” Jessie mulai penasaran.

 

“ Kayanya ngga deh Jess, supaya senin gw fit, ada ulangan soalnya”.

 

“Eh Rick, hari sabtu pulang sekolah gw mao naek gunung salak sama temen2 rumah nih, boleh yaaaa, pleaseee......” suara manja nya mulai keluar nih si Jessie.

 

“ Kalo loe mao ikut juga boleh loh, ada beberapa tetangga gw yang eloe udah kenal juga kok.”

 

“ Gw ngga dulu deh Jess, masih lemes nih .Tapi eloe pergi aja ngga papa. Hati2 aja,musim hujan nih.” Padahal sebenernya gw pengen bener ngelarang.

 

Sabtu nya sebelum berangkat, Jessie telfon nanyain flu sialan ini. 

“ Cepet sembuh ya Rick, gw kangen nih dua hari ngga ketemu, hehehehe”.

 

Minggu abis makan siang gw ketiduran lagi. Bangun rumah sepi. Gw tanya sama si mba, katanya , bokap,nyokap dan adik gw pergi ke rumah saudara sepupu gw yang ultah. 

 

Hujan sudah dua hari ini ngga pernah berhenti, kadang gerimis kadang gede banget,judulnya wet wet wet deh.

Abis makan malam gw jalan ke pintu depan mao duduk di serambi sambil liatin ujan.

 

Pas gw buka pintu gw liat Jessie baru aja buka pintu pager gw.

Antara kaget dan seneng campur aduk perasaan gw saat itu.

“ Hi Jess, turun jam berapa? Tumben sore udah masuk Jakarta. Masuk yu”.

 Gw liat dia masih memakai jacket kesayanganya , kado ulang tahun dari gw setahun yang lalu.

 

“ Ngga usah Rick. Gw sebentar aja kok. Cuma mao liat muka eloe aja. Udah 3 hari ngga ngeliat soalnya.” Kata Jessie dengan gaya ngocolnya yang gw suka banget.

 

“ Gimana flu sialan eloe,masih betah dia di badan loe?”

 

Gw masih bengong ,happy, surprise, sampe mulut gw susah buat ngomong padahal udah mangap.

 

“Eh Rick, besok sebelum ke sekolah jemput gw dirumah ya, kita ke sekolah bareng.”

 

Belum sempet gw jawab, dia udah kabur,sambil ninggalin senyumnya dalam gerimis.

 

Pagi2 gw udah di bis menuju Jessie, jalanan juga masih sepi,bis juga ngga padet seperti biasa jam gw pergi sekolah.

 

Sesampainya di jalanan rumah Jessie , suasananya kok rame banget .

‘Tumben’ gumam gw dalam hati.

 

Ngga lama kemudian gw ngelewatin orang yang memasang bendera kuning yang di ikat di tiang listrik. Jalan gw makin cepet, karna kok perasaan gw jadi ngga enak.

 

Ternyata bener, benci gw, kenapa sih perasaan gw harus bener?

Pintu pager rumah Jessie terbuka lebar. Didepan banyak anak muda lagi bikin bendera kuning. Gw langsung masuk ke dalam. Di ruang tamu ada nyokap nya ada bokapnya juga.... jadi siapa yang....

 

Ngeliat kedatangan gw, nyokapnya langsung lari ke dan memeluk gw erat bener sambil nangis terisak isak, “ Jessie Rick.   Jessiiieee....” 

 

Gw ngga bisa ngomong apa2, kata yang keluar dari mulut gw cuma, 

“ Kok Jessie sih ......” 

 

Masih ngga percaya gw di dudukin di tengah2 antara nyokap dan bokapnya Jessie.

Ambulance dateng bawa mayat Jessie, ditaro di ruang tamu.Satu2 saudara2nya Jessie dateng.Temen kelasnya. Guru2 dari sekolah kita. Semua anak pencinta alam. Sudah ratusan orang mungkin yang nepok2 pundak gw, atau bahkan meluk gw, gw udah ngga tau lagi siapa aja. 

 

Akhirnya gw mendapat informasi lebih jelas apa yang terjadi. Kendaraan yang di tumpangi Jessie kecelakaan di TOL. Semua meninngal di tempat, kecuali Jessie. Dia meninggal di Ambulance dalam perjalanan ke rumah sakit. Sekitar jam 8 malam ambulance sampai di rumah sakit,tapi Jessie sudah tidak ada.

 

Siang jam 1 an kita sampai di tempat pemakaman. Nyokap bokap gw udah disana. Nyokap gw langsung meluk nyokapnya Jessie. Gw liat dari kejauhan . Gw berdiri bersama temen2 dari sekolah . Mereka semua mencoba menghibur dan kasih kekuatan, tapi semua cuma angin lalu buat gw.

 

Selesai pemakaman, dua keluarga yang berduka ini berjalan tanpa bicara.Gw jalan disamping nyokapnya Jessie. Tanganya megang tangan gw,kaya orang tua nuntun anak kecilnya.

 

“Maaf ya , Rick”. Katanya sambil ngeliat muka gw dengan mata yang masih merah karna nangis dari semalam.

 

“Kok,maaf tante?” Tanya gw keheranan.

 

“ Iyaa, tante kehilangan anak , tapi kamu, kehilangan setengah dari kamu.”

 

Di mobil perjalanan pulang , kita semua diam , yang terdengar hanya suara Rick Springfield dari radio.

 

“Treat me gently in the morning....Take my heart but stay with me”

“Treat me gently in the morning....I can’t live another night....”

“Treat me gently in the morning.... I’ll be on the plane tonight....’