Mantra kemenangan

Kalau kita udah kepepet, hal yang gak rasional aja jadi rasional di mata kita. Yah, namanya juga kepepet. Termasuk percaya sama mantra.

Mantra kemenangan

Mantra Kemenangan

Kalau kita udah kepepet, hal yang gak rasional aja jadi rasional di mata kita. Yah, namanya juga kepepet. Termasuk percaya sama mantra.

Jaman ngekos, main kartu adalah salah satu aktivitas yang sering kita lakukan untuk membunuh waktu. Namanya juga mahasiswa ngekos. Waktu banyak, duit gak punya. Yaudah paling bener emang main kartu.

Awalnya poker jadi mainan sehari hari kita. Tapi lama lama, di lingkungan kita poker tergantikan sama ceki. Ya walaupun jumlah pemain ceki lebih terbatas, tapi kita lebih suka main ceki. 

Bahkan saking keranjingannya main ceki, Aji, temen kita yang suka bermusik sampai membuat lagu judulnya Ceki. Lagunya menceritakan kebiasaan kita bermain ceki yang suka lupa waktu, bahkan gak peduli walaupun besok kuliah pagi.

Bagi kita ceki terasa lebih seru daripada poker. Mungkin salah satunya juga karena ceki pake skor. Jadi kemenangan kita bisa berlanjut di permainan selanjutnya. Macam puncak klasmen saja. Bahkan, Jaka suka nulis di papan skor kita dengan judul “Liga Ceki Nasional”.

Masalahnya, selain kemenangan yang bisa berlanjut, kekalahan juga bisa berlanjut di permainan ceki ini. Kalau udah kalah, aduh harus ngocok terus deh. Harus bisa nyalip poin yang nomor 3 dulu baru aman. Kalau semaleman kalah terus, siap siap aja jadi bahan bullyan verbal terus menerus. 

Walaupun siapa yang menang siapa yang kalah selalu gantian, tapi secara statistik bisa diliat kalau Jaka adalah orang yang paling sering kalah main Ceki. 

Kalau udah kalah mulu pas main ceki, Jaka jadi percaya sama yang namanya mantra. Yah, namanya juga kepepet kan. Jadi gak rasional. 

Dia percaya kalau mantra yang dia bacakan bisa mengubah kartu yang dia ambil. Keluarnya menjadi kartu yang dia perlukan untuk menjadikan cekiannya dia. Atau mungkin tuyulnya yang bisa menggantikan kartu apa saja macam joker.

Mantranya pun dia buat sendiri. Awalnya cukup singkat. Sambil mengambil kartu dari tumpukan Jaka akan berteriak “bedebeeeee”. Lama lama mantranya menjadi semakin panjang, apalagi kalau udah terlalu parah kalahnya. Jadi “bedebeee bedebe beeeeee”.

Ngeliat tingkahnya Jaka gue ngerasa kalau apa yang dilakukan sama Jaka itu konyol. Tapi walaupun konyol gitu, lebih konyol lagi gue. Karena gue ngikutin kekonyolan itu. Padahal gue tau itu konyol. 

Yah, namanya juga lagi kepepet kan. Kita jadi gak rasional. Gue ikut ikutan baca mantra “bedebeee” kalau lagi main PS. Urusan PS Jaka menangan. Gua kalah mulu. Jadi kalau lagi ngeshoot, sambil mencet kotak gue akan teriak bedebeeee.

Konyol memang. Semakin konyol lagi karena akhirnya kita gak cuma ngejadiin bedebe ini buat mantra saja. Tapi juga sebagai bercandaan ketika ditanya pertanyaan serius.

“Jek, besok kuliah jam berapa?” Suatu malam Iip nanya Jaka.

Alih alih menjawab dengan benar, Jaka malah menjawab dengan “bedeebeeeeee”

Habis itu Iip akan jawab lagi dengan “bedebe debede bebe”. Seolah olah mengerti apa yang ditanyakan Jaka. Dan lupa akan pertanyaannya besok Jaka kuliah jam berapa. Sebenernya Iip gak lupa. Tapi percuma kalau tetap memaksa Jaka menjawab pertanyaannya. Karena semakin dipaksa, semakin keluarlah bedebe itu.

Bercandaan itu terus menerus kita lakukan. Baik ketika ngomong langsung, lewat sms ataupun lewat telpon. 

Suatu hari gue sama Jaka lagi pergi ke Indomaret di Jalan Monjali. Ketika lagi antri kasir, tiba tiba handphone Jaka berdering. Telfon dari Samuel.

“Bedebeeeeeee”. Jaka ngebuka percakapan di Telfon dengan sapaan andalan kita. 
“……” Mungkin Samuel lagi menyampaikan maksud dia nelfon Jaka.
“Bedebe debede bedeee” alih alih ngejawab pertanyaan Samuel, Jaka malah nerusin menggunakan bedebe buat ngejawab Samuel. Kaya biasanya.

Seketika suasana Indomaret jadi hening. Gue yang berada di atm, 2 meter di belakang Jaka langsung menyadari kalau semua mata di Indomaret, termasuk Mbak Mbak kasir ngeliatin Jaka. Gimana nggak awkward. Mana ada orang ngangkat telfon pake bahasa bedebe? Bahasa mana itu? 

Jaka juga nyadarin kalau suasana jadi aneh. Dia langsung matiin telfonnya. Gue bisa liat dari kejauhan kalau muka Jaka memerah. Kasian temen gue satu itu. Menanggung malu di tengah keramaian. 

Sebagai teman yang baik, tapi nggak mau ikutan malu, gue langsung pergi keluar Indomaret. Seolah olah gue gak kenal Jaka. Untung kunci motor lagi di gue. Gue langsung cabut sambil sms Jaka.

“Jek, gue tunggu di pom bensin aja ya. Good luck!”. Gue masih berusaha ngasih semangat ke Jaka.


Sejak saat itu kita menjadi lebih berhati hati dalam bercandain bedebe. Liat kanan kiri dulu, aman apa nggak. Lama-lama bercandaan bedebe udah gak kita pake lagi. Resikonya terlalu besar.