Sambal Kecombrang yang Bikin Ambyar

Sambal Kecombrang yang Bikin Ambyar
Sambal Kecombrang Bang Harsa (kiriman Mbak Ririn), yang motret aku dong.

Merasakan hati ambyar, alias hancur berkeping-keping, memang sering terasa tak kuat dijalanin. Lagi seneng-senengnya sama someone, trus dianya ternyata menduakan hati. Huuuaaaaaa. Ketemu sosok someone penggantinya, ... eeeee... kok ya, sami mawon. Huhuhu... Ambyar atiku!

Aku memang fans Lord Didi, si maestro campursari. Kategoriku sih, fans anyar, alias baru. Paling baru sekitar sebulan sebelum The Godfather of Broken Heart meninggal dunia. Emang, duluuuu tentu saja tahu lagu-lagu Didi Kempot. Tapi justru sebel. Terutama sama Cucak Rawa tuh. Seksis banget sih menurutku liriknya. Kenapa si perawan harus dipinang sama laki-laki gaek? Ih! KZL.

Jengkelku mulai luntur karena si Cucak Rawa sudah jarang diperdengarkan. Malah ada istilah baru yang ngetop: ambyar. Meskipun ambyar adalah kosa kata Bahasa Jawa, namun berkat Lord Didi, ambyar jadi istilah yang langsung diserap masuk di KBBI.

Ambyar sebenarnya tidak hanya berurusan dengan patah hati. Sesuatu yang tak sesuai dengan rencana, dan hancur, masuk kategori ambyar itu. Termasuk rencanaku bikin nasi goreng.

Lho? Kenapa dengan nasi goreng?

Aku sebenernya ikutan kelakuan ibuku almarhumah. Jadi ikan sapu-sapu di rumah, alias tukang ngabisin makanan yang tak dihabiskan yang lain. Ada sayur tinggal dikit, simpen di kulkas, besoknya kumakan.

"Keras, Ma," begitu selalu alasan anakku menyingkirkan batang sayur ke tepian piring. Untuk menghindari membuang makanan, meskipun sekadar batang sayur, biasanya aku sikat habis saja. Selesai!

Begitu juga urusan nasi. Biasanya aku sudah hapal seberapa kami harus menanak nasi. Tapi ya, kadang tetep ada sisa dikit, yang akhirnya kusimpan di kulkas. Aku ga biasa mencampur nasi baru dengan nasi hari sebelumnya sih. Sisa nasi sedikit begitu, biasanya disulap jadi nasi goreng. Begitu biasanya dulu ibuku, yang akhirnya juga kulakukan. Nasi sedikit kalo ditambah sayur, kan akhirnya jadi sepiring nasi goreng. Hehe.

The problem is ... aku ngerasa lom mantep urusan bikin nasi goreng. Sudah tanya banyak orang, sudah cek berbagai resep, tapi kok rasa nasi goreng buatanku standar banget. Kurang maknyus, kalo pinjem istilahnya Pak Bondan. Tapi ya, berhubung dimakan sendiri, yaa.. sikat saja!

Rupanya, kerja kerasku bereksperimen dengan nasi goreng, ditandai positif sama alam semesta (wkwkwkwk.. ). Ingat, ga ada yang namanya kebetulan, ya.

Di hari Lord Didi meninggal dunia, aku memenangkan kuis di akun Mbak Ririn, teman FB yang bertemu di dunia maya. Kuisnya mudah sih. Ditantang nyari sosoknya di kerumunan penonton konser Lord Didi. Dia memang fans berat Lord Didi. Aku banyak nonton video Lord Didi di akunnya. Tantangan yang tidak terlalu sulit, meskipun aku sebenernya lom pernah ketemu sama Mbak Ririn. Hahai.

Dan ... bersama satu orang lagi, aku dapat hadiah karena menang kuis itu! Yey!!!! Hadiahnya? Sambal Kecombrang Bang Harsa! Weits, jangan ngiri yaa. Kalo lihat di postingan-postingan Mbak Ririn selama ini, sambal kecombrang adalah produk warungnya. Aku dapat dua botol sambal kecombrang, varian manis pedas dan asin pedas. Selain dipakai sebagai sambal biasa, ternyata, bisa buat bumbu nasi goreng! Nah, kan? Jawaban atas niatku.

"Bisa banget utk nasi goreng... bbrp pelanggan aku memang beli utk bumbu nasi goreng", begitu tulis Mbak Ririn di chat WA.

Tapi.. bikin nasi goreng ternyata ga berhasil!  Rencana tinggal rencana. 

Awal cicip sambal kecombrang ini, aduh.. pedesnyaaa.. Trus kusimpan di kulkas. Nah.. ketika cicip lagi, pake nasi hangat ... eee... pedesnya menurutku jadi lebih soft. Dan, tak bisa kutahan, aku nambah nasi dan sambal ini, bergantian tanpa henti. Hahaha.

Nasi yang biasa sisa dikit di malam hari, akhirnya buat temen si sambal kecombrang. Habis! Niatkan hati mo bikin nasi goreng, ah.. kesuwen! Kelamaan! Nasi sama sambal saja nambah terus, bingung nyetopnya. Tiap hari pasti menikmati nasi dan sambal ini. Rasa kecombrang menyatu halus dengan pedesnya cabe dan bumbu-bumbu, diikat dengan minyak kelapa sebagai pemersatu. Huah, sedaaap!

Akhirnya sambal tak kubagi ke siapapun. Rencana mo bagi jar kedua buat teman yang secara kultur penyuka kecombang, batal saja deh. Rencana buat nasi goreng? Batal juga deh. Ambyar!! Sambal kecombrang ini emang bikin ambyar!!! Semoga jarum timbangan badanku ga geser ke kanan. (rase)