Soto, Riwayatmu Dahulu dan Kini (bagian kedua)

Soto, Riwayatmu Dahulu dan Kini (bagian kedua)
Foto : Penjual soto daging Madura masa kini (Sumber : dokumen pribadi)

Dalam artikel yang berjudul Cita rasa sosial dan diaspora soto Nusantara,  Murdjiati, pakar kuliner tradisional Universitas Gajah Mada (UGM) , menyebutkan dalam penelitiannya yang berjudul "Profil soto Indonesia: Fakta pendukung soto sebagai representasi kuliner Indonesia", setidaknya terdapat tujuh puluh lima jenis soto yang ada di dua puluh dua daerah kuliner Indonesia, dan total seluruh bumbu dari semua soto itu mencapai empat puluh delapan bumbu.

Walaupun begitu, secara umum varian-varian soto itu yang telah disesuaikan dengan cita rasa khas daerah masing-masing tetap memiliki kesamaan dalam penggunaan bumbu pembuatan soto yaitu bawang merah, bawang putih, jahe, dan merica. 

Jadi soto sudah menjadi sebuah masakan kuliner nasional dan wajar jika ditemukan macam-macam dan varian soto berdasarkan kekhasan cita rasa daerah, sehingga muncul nama-nama soto berdasarkan asal daerah seperti : soto Kudus, soto Lamongan, coto Makasar, soto Banjar, soto Ambengan, soto Aceh, soto Madura dan lain sebagianya. (hpx)

Sumber bahan tulisan : 

1. Cita rasa sosial dan diaspora soto Nusantara, beritagar,id, 21 Oktober 2017.

2. Denys Lombard, Nusa Jawa : Silang Budaya Kajian Sejarah Terpadu Bagian II, PT. Gramedia Pustaka Utama, Cetakan Ketiga : 2005

3. Philip Leo, Chinese loanwords spoken by the inhabitants of the city of Jakarta, LIPI , 1975

4. Asal Usul Soto, Pantang Masuk Dapur Bangsawan, beritagar,id, 8 Oktober 2017

5. Fadly Rahman, Jurnal Sejarah Vol 2(I), 2018: 48-63, Pengurus Pusat Masyarakat Sejarawan Indonesia.

6. Mustika Rasa, "Kitab" Kuliner Indonesia Warisan Soekarno Terbit Kembali, kompas.com, 14 agustus 2016