Si Kamvreet yang bikin gue overthinking

Ini adalah tugas matakuliah Penulisan Kreatif.

Si Kamvreet yang bikin gue overthinking

Pernah gak lo berpikir buruk tentang seseorang? Berfikir buruk kepada teman lo mungkin, sahabat lo, kenalan lo, guru lo, dosen lo, ke tukang ojol yang lama sampenya tak kunjung datang, pacar atau gebetan lo yang lama balas chat, atau mungkin ke keluarga lo sendiri?. Gue selalu memiliki kecenderungan yang membuat gue overthinking dalam menanggapi setiap tindak tanduk orang-orang yang ada disekitar gue maupun segala tindakan yang sudah gue lakukan, dan itu membuat gue lelah dan kewalahan. Gue selalu curiga bahwa segala hal yang ada didepan gue takkan berjalan dengan baik, gue selalu cemas bahwa apa yang gue kerjakan itu belum maksimal dan tepat sasaran. 

Lalu apa sebab dari semua kegelisahan ini??? Mari kita putar waktu kembali ke 3 tahun yang lalu. Dimana semua terlihat normal, baik-baik saja, tidak ada masalah berat yang menghadang sampai negara api menyerr... ettt, bukan, bukan, bukan itu. Jadi, waktu itu gue memutuskan untuk berhenti dari pekerjaan gue dan mulai bersiap-siap menghadapi ujian masuk universitas. Yap, gue agak telat masuk kuliahnya, karena gue lebih memilih untuk kerja dan seneng-seneng dulu menikmati gaji bulanan gue, hehe. Ditengah persiapan tersebut, gue sedang menjalani hubungan romansa dengan salah satu perempuan yang dulu pernah sekelas bareng gue pas semasa SMA, sebut saja namanya Dewi, (memang itu namanya). Dewi ini perempuan yang baik, jago matematika, dan gak neko-neko orangnya, diajak jalan dimotor dia mau, diajak nongkrong dijajanan pedagang kaki lima dia ga masalah, diajak makan diwarteg oke-oke aja, tapi si pacar gue ini (mantan maksudnya) punya satu kekurangan, dia orangnya agak sedikit pemalu kalo ketemu orang baru jadi agak susah diajak nongkrong dan bergaul bareng temen-temen gue. Dan gue memaklumi itu dan gak memaksa dia buat ngelakuin hal yang gak dia suka. Pada saat itu cukup menyenangkan, dia selalu ngebantu gue belajar matematika yang gue sama sekali gak paham gimana ngejumlahinnya, dia juga kadang selalu mampir ke rumah gue bawa makanan buat mama papa gue sepulang kerja sebelum dia pulang kerumahnya, dia udah deket banget sama keluarga gue terutama mama gue, sampe-sampe mama gue berharap kalo dia jadi mantunya suatu hari nanti, gue pun seneng dong kalo mama gue juga seneng sama orang yang gue suka, hehe. Gak lama setelah itu, gue udah deket sama tanggal ujian masuk universitas yang gue ambil dan mulai bersiap-siap pergi menuju kota Bandung, btw, gue ngambil universitas Padjajaran Bandung, ngambil jurusan Antropologi, gila, keren gak tuh, gue ngambil jurusan yang bahkan gue gak tau sama sekali apa alasannya gue ngambil jurusan itu, haha. Rencanya gue bakal tinggal selama seminggu di Bandung, kebetulan gue punya sodara disana. Selama di Bandung, gue masih sering chatan dan telponan via whatsapp sama Dewi, ngobrol-ngobrol ringan, saling tanya kabar, dan saling memberi doa dan semangat satu sama lain,... kayak gini, "sayang kamu semangat ya ujiannya, semoga hasil kerja keras kamu belajar selama ini membuahkan hasil yang memuaskan, amin", ucap dewi lewat telpon, lalu gue juga bales, "iya sayang kamu juga semangat ya kerjanya, semoga kreditan motor kamu cepat lunas ya, amin", lalu kita saling ucapkan selamat malam dan menutup telpon, sayangnya gak ada adegan siapa yang nutup telpon duluan karena si Dewi ini orangnya gak kuat begadang, biasanya jam 8 malem aja dia udah tidur, kadang.

Pada akhirnya gue selesai ujian, dan gue memutuskan untuk pulang dua hari lebih cepat dari yang direncanakan sebelumnya, karena gue udah kebelet kangen sama si dia, jadi pengen cepet-cepet ketemu dong. Akhirnya gue sampelah dirumah jam 4 sore, dan memutuskan untuk ngajak Dewi ketemuan. Setelah selesai bebenah barang dirumah, gue langsung coba chat dia buat ketemuan setelah sepulang kerjanya, tapi, chat gue gak dibales, bahkan gak dibaca sama sekali. Gak lama dari itu gue memutuskan untuk pergi ketempat tongkrongan temen-temen gue sekalian nunggu balesan dari Dewi. Sesampainya ditempat tongkrongan, seperti biasa, gue ketemu dengan sohib-sohib gue. Ada, Andrew, Ucok, Kecap, Sonya, Giva, dan Odeng, lagi ngobrol-ngobrol santai sambil minum es kopi buatan si odeng temen gue ini. Si Odeng ini buka usaha kedai kopi kecil-kecilan dan di kedai kopinyalah kita sering berkumpul. Setelah saling tegur sapa dan sedikit becanda, gue baru sadar, ada satu lagi anggota pasukan kedai Odeng yang gak hadir dilineup sohib-sohib tongkrongan, namanya Boril. Gue sempet nanya ke temen-temen yang lain si Boril kemana tapi mereka gak ada yang tau kemana perginya. Btw, Boril ini adalah sohib diantara sohib-sohib gue yang lain, yang bisa gue ajakin curhat dan ngobrol serius, entah itu masalah cinta, kerjaan, keluarga, dan lain-lain. Kebetulan juga, dulu,  pas lagi saling curhat soal gebetan kita masing-masing, tipe dan kriteria cewek yang kita ceritain pun punya sifat dan karakteristik yang kurang lebih sama, "wahh, kok bisa samaan ya?" Spontan kita melontarkan kata-kata yang sama, lalu diiringi keterkejutan yang disusul gelak tawa, hahaha, chemistry yang aneh. Kembali kemasalah utama, Dewi belum kunjung bales chat dari gue, sudah jam setengah 6 sore gue nunggu tapi masih belum ada kabar, dan si Boril pun belum kunjung kelihatan. Padahal biasanya, dia itu orang yang pasti pertama kali menjajah kedai Odeng setelah pekerjaannya selesai. Temen-temen yang lain pun keheranan dibuatnya, kok tumben-tumbennya Boril gak hadir, padahal dichat grup tongkrongan temen-temen yang lain udah janjian buat ngumpul bareng sore ini. Gak lama, si Giva nyeletuk ngomong "eh iya, tiga hari yang lalu gue liat si Boril boncengin cewek pegawai Indoapril pake motor ke arah Tanjung Sari", "emang iya apa?" Saut si Andrew membalas omongan si Giva, lalu Sonya nambahin celetukan si Giva "oh iya, gue juga liat kemaren si Boril ada ditoko Indoapril Babakan malem-malem, kayaknya mau jemput si cewek itu deh", "Pantesan akhir-akhir ini jarang absen tepat waktu ditongkrongan, udah punya pacar toh", imbuh si Ucok. Sontak gue langsung syok mikirin kemungkinan yang sangat buruk terjadi, dalam pikiran gue "Dewi itu pegawai dimini market Indoapril, dan rumahnya pun di daerah Tanjung Sari, apa jangan-jangan,...? Alasan kenapa dia selalu nolak setiap kali gue ajak nimbrung ke tongkrongan temen-temen gue karena....", yap, kalian tau jawabannya, dan gue gak mau bahas, udah, sekian.

Gue lagi ngebayangin, dan gue syok berat, gue gak mau mikirin kemungkinan terburuk tapi itu selalu muncul dibayang-bayang, gue gak mau percaya, tapi pikiran gue secara otomatis mulai mencari bukti-bukti dari setiap kecurigaan yang gue buat. Lalu, ketika sampai pada dugaan yang dicari-cari, tak terasa gue udah jadi pribadi yang seperti ini. "Gara-gara sikamvreet ini gue jadi overthinking"

 

Tamat,.