SEMUA MASALAH DAPAT DISELESAIKAN DENGAN KOMUNIKASI

KOMUNIKASI

SEMUA MASALAH DAPAT DISELESAIKAN DENGAN KOMUNIKASI
SEMUA MASALAH DAPAT DISELESAIKAN DENGAN KOMUNIKASI

Ketika saya mempelajari algoritma dan struktur data di sekolah, salah satu hal pertama yang saya pelajari adalah bahwa berbagai jenis masalah paling cocok untuk diselesaikan dengan berbagai jenis pendekatan. Ini mungkin terdengar jelas, tetapi sebagian besar dari menjadi pemrogram yang efektif adalah mengembangkan intuisi untuk jenis masalah apa yang dapat diselesaikan dengan baik dengan jenis solusi apa.

 

Ambil urutan daftar angka, misalnya. Pendekatan "kekerasan", seperti Bubble Sort, mungkin berhasil tetapi sangat tidak efisien. Sebaliknya, pendekatan "bagi dan taklukkan" seperti Merge Sort memberikan kinerja yang jauh lebih baik.

 

Ini sebenarnya adalah contoh ilustrasi. Banyak masalah perangkat lunak yang sebenarnya sangat mirip dengan pengurutan angka dan hasilnya adalah pemrogram sering kali mencari solusi "bagi dan taklukkan". Pikirkan tentang bagaimana tim sering mengambil tugas yang kompleks dan memecahnya menjadi bagian-bagian yang lebih kecil, sehingga mereka dapat dikerjakan secara efisien; ini membagi dan menaklukkan. Menurut saya, seberapa umum pendekatan ini mungkin menunjukkan sesuatu tentang pemrogram, tetapi itu tidak penting. Kami di sini bukan untuk membicarakan tentang membagi dan menaklukkan sebagai teknik pemecahan masalah, kami di sini untuk berbicara tentang komunikasi sebagai teknik pemecahan masalah.

Berkomunikasi sebagai cara untuk memecahkan masalah adalah salah satu teknik paling efektif dan bermanfaat yang saya temukan sejauh ini dalam karier saya. Saya tidak berpikir saya akan mempercayai ini lima tahun lalu, tetapi saya memecahkan masalah yang berbeda saat itu. Saya tertarik dengan cara terbaik untuk membuat kode. Saat ini, saya tertarik untuk membangun tim terbaik untuk membangun sesuatu.

 

Mari kita lihat contoh terbaru tentang penggunaan komunikasi sebagai pemecahan masalah dari pekerjaan saya, lalu saya akan membahas lebih detail tentang teknik saya.

 

Jadi contohnya. Tim saya sedang mengembangkan fitur baru. Kami hampir setengah jalan ketika tim pemasaran meminta perubahan kepada Manajer Produk, yang kemudian meminta saya untuk merencanakannya. Menurut saya, perubahan itu bukan ide yang bagus. Jadi itulah masalah kami: kami tidak setuju tentang fitur yang harus kami bangun. Solusi saya: berkomunikasi. Saya bahkan tidak menjadwalkan rapat, kami hanya mengobrol singkat selama 5 menit dengan PM dan desainer (tepat setelah saya menarik napas dalam-dalam).

Pertama saya memulai diskusi dengan menyatakan kembali untuk apa fitur ini: tujuannya dan tujuannya. Kemudian saya menanyakan konteks kepada PM sampai saya memahami perspektif mereka dan tujuan tim pemasaran. Selanjutnya, saya bertanya kepada desainer tentang pemikiran mereka. Saya mengulangi kembali apa yang telah saya dengar untuk memastikan bahwa saya benar-benar memahami konteksnya dan kemudian saya menawarkan pikiran saya sendiri. Terakhir, saya baru-baru ini membahas diskusi tentang tujuan fitur. Apa yang terbaik bagi pengguna? Saya tidak yakin apa jawabannya, tetapi dengan mengajukan pertanyaan yang bijaksana dan tetap berpikiran terbuka, kita semua sampai pada solusi kita: kita akan tetap menggunakan desain aslinya.

 

Jadi apa yang terjadi disini? Masalahnya adalah kami harus membuat keputusan. Saya bisa saja menolak perubahan yang diusulkan karena menurut saya itu ide yang buruk atau karena pengerjaan fitur ini sedang dalam proses atau alasan lain. Tapi sebaliknya, saya menarik napas dalam-dalam.

 

Masalahnya adalah kami tidak setuju tentang jalan terbaik ke depan. Solusinya adalah komunikasi yang berpikiran terbuka dan tidak menghakimi. Sangat penting bagi Anda untuk memahami bahwa saya mungkin belum "mendapatkan apa yang saya inginkan" di sini, dan itu tidak masalah. Mendapatkan apa yang saya inginkan bukanlah tujuan saya; tujuan saya adalah membuat keputusan terbaik, sebagai sebuah tim.

 

Inilah pendekatan saya untuk komunikasi sebagai pemecahan masalah:

Tetap berpikiran terbuka. Benar-benar terbuka, tetap tidak menghakimi. Orang dengan perspektif berbeda tidak akan setuju. Tidak apa-apa. Dalam contoh di atas, saya menerima di muka bahwa saya mungkin tidak mendapatkan apa yang saya inginkan.

Mulailah dari sudut pandang bersama. Apa pun ketidaksepakatan itu, temukan tempat di mana semua orang bisa setuju. Pada contoh di atas, saya memulai diskusi dengan menyatakan tujuan fitur yang kami buat dan melanjutkan percakapan dari sana.

Lakukan pekerjaan penyelidikan. Dengarkan secara aktif dan verifikasi pemahaman Anda. Dalam contoh di atas, saya memutar kembali pemahaman saya tentang perspektif lain. Ini tidak hanya memastikan saya mengerti, tetapi juga menunjukkan kepada semua orang bahwa saya peduli dengan apa yang mereka pikirkan.

Prioritaskan hubungan Anda. Tujuan Anda harus mencakup menjaga hubungan Anda dengan orang lain dalam percakapan. Dalam contoh di atas, saya bisa saja memaksakan diri untuk apa yang saya inginkan dengan mengorbankan hubungan saya dengan Manajer Produk tim saya. Dalam jangka panjang, itu kontraproduktif; membangun hubungan saya dengan rekan kerja selalu menjadi prioritas bagi saya.

Pertahankan harga diri. Ini adalah titik tandingan dari memprioritaskan hubungan Anda. Anda perlu menghormati diri sendiri dan dengan hormat menegaskan perspektif Anda sendiri. Dalam contoh di atas, saya mempertahankan harga diri dengan menawarkan perspektif saya sendiri dan mengusulkan keputusan yang menurut saya akan menghasilkan pengalaman pengguna terbaik.

Berkomunikasi sebagai cara untuk memecahkan masalah bekerja dengan baik untuk memecahkan masalah "ketidaksepakatan". Ini tidak berhasil untuk setiap masalah. Sama seperti pendekatan "bagi dan taklukkan" terkadang merupakan solusi yang buruk, komunikasi sebagai teknik pemecahan masalah tidak selalu berhasil (atau bekerja paling efisien).

 

Teknik ini juga mengharuskan Anda memulai dari tempat pemahaman bersama, yang terkadang merupakan bagian tersulit dalam menggunakannya. Jika Anda tidak memiliki kesamaan atau Anda tidak dapat menemukannya, akan sulit untuk berkomunikasi melalui ketidaksepakatan Anda untuk menemukan solusi.

 

Saya semakin memikirkan tentang komunikasi sebagai cara untuk memecahkan masalah. Mungkin saya semakin tua atau itu adalah waktu yang saya habiskan sebagai pimpinan bagian teknis atau mungkin karena saya menulis lebih sedikit kode dan lebih banyak email. Tapi saya benar-benar berpikir ada sesuatu untuk memikirkan komunikasi sebagai cara untuk memecahkan masalah. Itu tidak selalu berhasil, tetapi sering kali berhasil untuk saya.