Pemain musik di masa pandemic

Pemain musik di masa pandemic

Salah satu kegemaran saya di malam hari adalah nonton live music di kafe-kafe. Minimal seminggu sekali saya nongkrong bersama teman-teman dan nyanyi-nyanyi di sana. Sayangnya di musim pandemi ini kegiatan tersebut gak bisa lagi dilakukan. Semua kafe tutup. Kalo pun ada yang buka mereka gak lagi menyediakan program live music. 

Untuk menghabiskan malam, saya suka dateng ke rumah temen saya Tino. Di sana kami main bilyard dan memasang musik keras-keras sebagai pengganti live music. Kurang seru, sih, tapi lumayanlah sebagai pengisi waktu senggang.

“Gue sebel nih di jaman pandemi kafe-kafe gak buka,” omel saya sambil memasukkan bola nomor 8. 

“Lo sebel karena gak bisa liat live musicnya atau sebel karena kesian sama pemain musiknya yang ga dapet job, Bud?” tanya Tino dengan suara datar.

JLEB! Mendengar ucapan Tino, saya langsung mingkem. Astaghfirullah! Ternyata saya terlalu egois dan hanya memikirkan diri sendiri. Padahal saya punya temen pemusik banyak banget. Sebagian dari mereka ada yang mengandalkan hidupnya dari ngamen di kafe-kafe.  Ampuni hambaMu ya, Allah.

Sampe di rumah, saya masih memikirkan ucapan Tino. Ya, saya harus berbuat sesuatu untuk temen-temen saya yang kena efek pandemi. Belom tau sih mau melakukan apa. Untuk menambah wawasan, saya WA, sahabat saya Ophie Danzo Full, seorang penyanyi yang tergabung dalam band Second Born. Saya sudah berteman dengan dia lebih dari 20 tahun.

Saya, “Phie, gimana kabarnya? Udah ada job belom?”

Ophie, “belom om...pait deh...”

Saya, “Emang sampe sekarang belom ada kafe yang buka?”

Ophie, “kalo kafe kan emang Secondborn udah gak mau reguler-an om.”

Saya, “Oh, biasanya lo dipanggil buat event ya?”

Ophie, “Nah, itu dia. Sampe sekarang blm ada juga perusahaan yg mau manggil om”

Saya, “Serius lo? Belom ada sama sekali.”

Ophie, “belom bangeeet om...????

Saya, “Waduh. Kalo event2 organizer musik gmn? Mrk juga blom dapet ijin bikin keramaian ya?”

Ophie, “Apalagi itu kan mereka kerjaannya mengundang keramaian.”

Saya, “Kalo bikin virtual show gitu, gak nendang ya? Apa kendalanya kalo boleh tau?”

Ophie, “sbenernya kalo pinter ngemasnya, promonya bagus dan punya fans setia, lumayan om...,kalo dibandingkan ama hasil reguleran band kayaknya justru lebih bagus streaming...,tapi kalo kita bikin acara gitu keseringan atau mingguan kayaknya penonton bakalan bosen deh, udah gitu banyak yg bikin acara streaming tapi formatnya rada asal2an...,kostum asal, skenario asal, tata ruang asal, dan yg parah...sound n video nya asal..., wuaaaahh itu bisa bikin calon2 penonton jera...”

Saya, “Oh? Ada yang gitu ya?”

Ophie, “ada, om, kesian yg bikin streaming nya serius..., ntar kena imbas nya.”

Saya, “Itu bagi hasil sama yg bikin streamingnya, ya? Trus studionya sewa gitu ya, Phie?”

Ophie, “lain2 omBud...,ada yg bagi hasil ama yg punya studio, bagi hasil ama yg bikin acara, atau sewa studio sendiri.”

Saya, “Menurut lo, kalo event music off air, bisa dilakukan gak dengan protokol  physical distancing?”

Ophie, “harusnya bisa..,krn di Swiss aja udah ada tu, malah konser musik metal.”

Saya, “Oh ya? Berarti seharusnya di sini juga bisa dong bikin acara kayak gitu?” 

Ophie, “tapi mereka super tertib, walopun musik metal, org2nya ikutin protocol.”

Saya, “Iya betul. Orang indonesia susah tuh ya.”

Ophie, “Susah banget. Liat aja di TV masih banyak yang ketangkep gara-gara gak pake masker.”

Saya, “Jadi apa harapan lo di musim pandemi ini, Phie?”

Ophie, “ga bisa ngharap apa2 om, kecuali : mudah2an org2 pada mau tertib protokol supaya kurva nya melandai bahkan hilang, jadi para pemakai band bisa punya keberanian panggil kita lagi, dan tempat2 hiburan buka lagi, mall2 yang ada live musik berani bikin acara

Saya, “Gue doain supaya harapan lo terkabul. Inysa Allah.”

Ophie, “dan mudah2an semakin bnyk org2 seperti mas Donny Hardono, DSS Konser 7 Ruang ...,yg rela menyediakan tempat buat musisi nyari duit...,malah harapannya, mudah2an tempat2 seperti itu nantinya bakalan beeani ngasi honor ke musisi, bukan dari donasi doank ????

Saya, “Semoga cepet beres deh ya. Ini bukan cuma urusan virus tapi juga urusan priuk nasi ....????

Ophie, “naaah, itu maksutnya om... koq yaaa para sponsor belom pada tertarik ya ama platform gini...?????

Saya, “Wah bener! Kao ada sponsor seharusnya akan sangat membantu ya”

Ophie, “Banget. sayangnya mereka cuma mau nyisipin iklan saat tayangan udah di rerun di yutub.”

Saya, “ Yang salah bukan sponsornya sih. EO-nya yang harus mengemas proposalnya shg terliat menarik di mata sponsor.” 

Ophie, “iya juga sich om... tapi koq yaa acara sekelas Konser7Ruang yg ada artis2 papan atas juga gak bikin mrk kepingin yaa...,padahal udah sering disindir mas Donny di acara itu...,apa mgkn para sponsor itu emang selalu nunggu didatengin formal dulu gitu kali ya harusnya.”

Saya, “Biasalah. Orang pada gak mau jadi pelopor. Jadi mrk nunggu orang lain dulu. Kalo sukses baru yang lain pada ikutan.”

Ophie, “ho oh...,soale kalo kita liat sich mrk masi suka ama platform televisi...,padahal skrg penonton yutub udah jaauuuh lebi tinggi dari tv. dan kelemahan kita di kwalitas internet.”

Saya, “Nah itu betul banget. Apalagi orang-orang Maketing Department isinya masih orang jaman dulu. Mereka yang dari perusahaan-perusahaan raksasa justru masih ngandelin tv. Masih gak percaya sama digital.”

Ophie, “padahal kalo Livestreaming show itu jumlah penontonnya bisa jauh lebih banyak, dan mendunia...,dari segala penjuru dunia bisa nonton...,makanya mereka harus ikutan bantu promo besar2an, skala dunia...

Saya, “Setuju, Phie.”

Ophie, “makanya org2 kreatif yg bikin acaranya juga kudu bener2 mantabz

Saya, “Betul. Btw, kecuali live streaming, band2 lain melakukan apa ya, Phie? Gak ada lagi yg bisa dilakukan ya?”

Ophie, “dagang makanan, hehehe…”
Saya mau nangis mendengar jawaban sahabat saya ini tapi saya bales juga WA-nya dengan netral, “Hahaha...iya. Udah paling betul, tuh.”

Selesai WA-an sama Ophie Danzo, saya ngelamun sendiri. Apa yang bisa saya bantu, ya? Bagaimana dengan pemerintah? Saya dengar pemerintah punya program Pekan Kebudayaan Nasional 2020. Saya kurang jelas juga apakah itu bisa jadi pemecahannya. Semoga bisa, deh, ya, insya Allah! 

Kalau negara turun tangan membantu seniman dan budayawan untuk perform online seharusnya ini bisa jadi solusi yang brilyan. Seniman dan budayawan tetep terpenuhi kebutuhannya dan pertunjukan online membuat semuanya bebas dari ancaman virus.

Bagaimana pendapat kalian, guys?