Paket petinju

Paket petinju
Paket petinju

Waktu kecil, salah satu cita- cita yang pernah menclok di hidup saya adalah menjadi seorang petinju.

Karena papa saya dulu seneng sekali nonton tinju di TV. Ellyas Pical, Mike Tyson, Lennox Lewis, Oscar De La Hoya, Julio Cesar, Evander Holyfield adalah idola. Bahkan setiap ada film Rocky, pasti saya tonton walaupun mungkin sudah belasan kali.

Saya suka tinju karena saya piker itu bisa membantu mengeluarkan kekesalan dan melepaskan stress.. dan kalo jadi  petinju, orang ga bakal pandang remeh lu.. keren kaan?

Terus kenapa donk gak jadi petinju?

Nah, ini inti tulisan ini… Segala hal di dunia itu selalu sepaket.

Saya pernah berantem sekali waktu SMP, bukan tawuran ya.. duel, man to man! Sambil ditontonin teman- teman.

Adrenalin pumping, perut tegang, badan terasa ringan.

Nah, waktu itu saya kena tonjok di mata, berkunang- kunang, bengep dikit tapi lumayan lah malu.

Tapi, untuk menghilangkan penasaran, dan mempertahankan gengsi, kita rematch minggu depannya.. Dan akhirnya saya bisa menebus dengan teknik ground and pound. Hehehe…

Tapi moment itu tidak pernah terlupa, ternyata berantem itu ga seasik yang dibayangkan. ditonjok itu ga enak.. kaget, sakit, dan malu..

Dari situ saya sadar, kalau kamu mau jadi petinju, kamu bikin KO lawan, menang sabuk juara, diendorse, kaya dan terkenal. Kamu harus mau dan siap juga ditinju, terpojok di sudut ring sambil dihajar bertubi- tubi. Jatoh, KO, bahkan bisa fatal.

Kalau orang bijak bilang “Selalu ada harga yang harus dibayar untuk sebuah kesuksesan, nah yang ini menurut saya harganya terlalu mahal.”

Dan ini berlaku di semua bidang. Jadi artis, penyanyi, seniman, influencer, pengusaha, pembalap, semuanya pasti ada “paketannya”. Gak bisa kitapilih bagian enaknya aja, susahnya kagak mau diambil.

Pertanyaan untuk diri sendiri, itu sepadan gak?

Kalau jadi petinju Cuma mau nonjok2nya doank? Silakan beli samsak, atau ikut aja kelas body combat.