Mendung Gak Selalu Hujan Mbak

Mendung Gak Selalu Hujan Mbak

Dari kamar kulihat langit mendung, padahal tadi cerah dan aku baru aja jemur selimut, sprei dan sarung bantal tapi yaudahlah gapapa kalo kehujanan juga, capek ngambilnya… beraat… eh lebih tepatnya aku males karena udah rapih mau keluar rumah buat ngeprint tugas kampus.

Di perjalanan aku tetap perhatikan langit, “makin mendung nih” batinku dalam hati. Aku harus bergegas ngeprint dan nganterin tugas ini ke rumah dosen, kukencangan gas agar lebih laju. Sampainya di tempat print aku langsung ambil posisi, colok fd dan mulai sortir-sortir halaman yang harus di print.

Sambil abangnya ngitung-ngitung kertas, aku terus liat langit dan berdoa “semoga gak hujan ya Allah, aku gak bawa mantol nih lupaaa” pintaku dalam hati pada Tuhan. Ah kebiasaan emang, walau tahu udah mendung tapi tetep gamau bawa atau pakai mantol, males aja bawaannya, apa aku doang ya orang di dunia yang males bawa mantol walau udah mendung?

“2000 mbak totalnya” kata si abang

Lalu aku buka dompet cari receh, hehe aku suka bayar pake receh kalo punya receh di dompet. Lebih meringankan beban dompet.

“ini bang 2000 ya, ohya bang sekalian bang minta plastiknya yang itam aja” kataku pada si abang

“ohya ini mbak” kata si abang singkat

“kayaknya bakalan hujan nih bang, mendung soalnya” kataku khawatir

“engga kok” kata abangnya sekonyong-konyong dengan wajah dan nada meyakinkan, aku hampir dibuatnya yakin waktu itu

“loh kan mendung bang” kataku kemudian

“mendung kan gak selalu hujan” jawab si abang kemudian dengan nyengir geli-geli

“hahaha iya bener juga bang” sahutku setuju, terpesona sama senyum tulusnya, keliatan putih giginya dibalut wajah yang gelap, kenapa ya orang gelap rata-rata giginya putih?

Setelahnya aku langsung masukin plastik yang berisi tugas ke dalam tas, idupin motor dan mulai jalan ke rumah dosen yang jaraknya sekitar 5 menit dari tempat print. Baru aja keluar dari parkiran gerimis mulai turun, perlahan berubah jadi hujan kecil-kecil yang bikin baju lumayan basah.

“Ah!! Si abang salah! Ramalannya salah!!” batinku dalam hati tapi sambil senyum karena masih terngiang senyum si abang tadi.

Hahaha tapi Alhamdulillah tugas selamat mendarat di rumah dosen.