Kuntilanak Dan Supir Taksi

Kuntilanak Dan Supir Taksi

Saya punya temen cewe, namanya Wida. Keluarganya cukup unik. Mereka membangun kuburan keluarga di halaman rumah. Halaman rumah Wida sebetulnya sangat besar tapi karena kuburannya juga udah banyak, halaman tersebut keliatannya jadi rada kecil. Lucunya, kalo lagi ada pertemuan keluarga, rumah itu ga sanggup menampung tamu sedemikian banyak. Sehingga banyak para tamu menggelar tikar dan tidur bergeletakan di sekitar Kuburan. Hahahahahaha…

Bukan hanya di halaman saja, di bagian luar pintu gerbang pun terdapat dua kuburan di kiri dan kanannya. Kalo ngeliat patung di kedua sisi pintu gerbang, kan, kita udah biasa. Tapi pintu gerbangnya Wida justru diapit sama kuburan beneran. Rasanya, kok, aneh banget ya? Akibatnya rumah Wida dari luar memang lebih mirip area pemakaman daripada tempat tinggal.

Ada peristiwa lucu seputar kuburannya keluarga Wida ini. Suatu hari saya baru dipromosiin jadi Creative Director. Ceritanya saya ngerayain jabatan baru itu dengan dugem sama temen-temen di Mario’s Place. Cuma beberapa temen yang saya undang, termasuk Wida.

Mario’s Place sebenernya café yang suasananya rada-rada formal. Tapi karena temen-temen saya gila semua, akibatnya suasana jadi hidup. Ada yang joget-joget di atas meja, ada yang joget pake gaya striptease di atas speaker dan sisanya nyanyi-nyanyi dengan suara nyasar. Pokoknya heboh banget, deh.

Karena udah capek kebanyakan joget, saya dan Wida kembali duduk di sofa. Sementara temen-temen lain masih asyik sama house music yang diputer DJ dengan volume sangat memekakkan telinga. 

"Hueeek...!!!!! Sekonyong-konyong terdengar suara aneh.

Karena kebanyakan minum, rupanya Si Wida ini mabok berat dan muntah-muntah. Saya seret dia ke toilet perempuan lalu menyuruhnya muntah sepuasnya. Biasanya setelah muntah, kondisi kita jadi mendingan dan lebih seger. Wida menurut. Dia muntah lama banget. Karena terlalu lama menunggu, akhirnya saya terpaksa masuk ke dalam toilet perempuan. Dan apa yang terjadi? Wida sedang tertidur di lantai toilet dengan rok kemana-mana. Saya bantu angkat dia dan membasuh mukanya lalu menyeretnya kembali dan membaringkannya di sofa.

Begitu Café mau tutup, Wida masih tertidur di sofa. Akhirnya semua cowo-cowo pada ngundi, siapa yang harus mengantarkan pulang ke rumahnya di Taman Mini. Dan seperti biasa….nasib saya selalu apes. Di setiap taruhan atau undian, saya selalu kalah, Saya pun terkena kewajiban nganterin Wida. Waduh! Repot juga, nih. Mana saya lagi ga bawa mobil.

Di depan Menteng Plaza, kami duduk berdua di atas trotoar menunggu taxi. Sementara temen-temen yang lain udah pada ngabur untuk lanjut lagi ke diskotik di daerah Kota. Buat temen-temen saya, dugem harus berakhir dengan happy ending. Dan tempat terbaik adalah diskotik di Kota. Kalo ga tuntas, mereka bilang jadinya ga bisa tidur. Hadeuh! Pada nakal-nakal ya?

Saya coba ajak ngomong si Wida, ”Wid, lu udah OK belom?”

Dengan kelopak mata jatuh ke bawah, Wida menyahut dengan suara orang pelo. Tau kan suara orang pelo kalo lagi mabok berat? Nah, Wida ngomongnya kayak gitu. Meskipun pelo untungnya saya masih bisa mengerti apa yang diucapkannya.

”Gueeeeeee udaaaaah kontroool Bud. Lo gaaaaaa usaah anteriiin gueeee,” kata Wida.

”Masa lu perempuan mau pulang sendirian? Udah jam 2 malem nih?” omel saya.

”Gapaapaaa….gueeee biisaaa puulaaang sendiiiirrriii…” sahut Wida ngeyel.

”Ga bisa! Lo harus pulang sama gue. Titik!” kata saya tegas banget.

”Gueee sendiiiriiii ajaaaaa, caaariiiin ajaaaa taxiiiinyaaaa yang bluebirrrrdddd…”

”Lo udah mabok aja sombong banget, Wid? Tunggu di sini, ya? Gue mau beli rokok dulu,” kata saya sambil berjalan ke tukang rokok di depan Bank MNC yang letaknya cuma belasan meter dari sana.

Waktu lagi nungguin kembalian, tiba-tiba sebuah taxi lewat. Dan Wida secara tiba-tiba pula berdiri sempoyongan dan menghentikan taxi tersebut. Keadaan berlangsung begitu cepat. Tanpa bisa saya hentikan, Wida udah di dalam taxi dan kendaraan itu langsung tancap gas.

Waduh! Saya panik bukan main. Kalo ada apa-apa gimana? Kalo dia sampe diperkosa pasti saya merasa bersalah banget. Mana dia dalam keadaan mabok begitu? Untung saya masih sempat mencatat no polisi taxi itu di kepala.

Ga lama kemudian, taxi lainnya datang. Saya naik dan minta si supir nganter saya ke rumah Wida. Walaupun jalanan udah sepi banget, perjalanan rasanya begitu panjang. Selama perjalanan, saya berdoa semoga Wida dalam keadaan baik-baik aja, 'Ya Allah selamatkanlah Wida. Jangan sampe terjadi apa-apa padanya. Aamiin!'

Tiba-tiba saya melihat taxi yang ditumpangi Wida sedang parkir di pinggir jalan. Saya pun menyuruh supir berhenti di tempat itu. Apa yang terjadi? Supir yang ngebawa Wida tadi lagi terbaring di trotoar dengan belasan orang mengelilinginya. Salah seorang yang agak tua, nampaknya sedang merawat si supir. Dia meneguk air putih dari gelasnya lalu tiba-tiba disemburkan ke wajah si supir. Perbuatan itu dilakukan terus berulang-ulang.

Saya jadi penasaran banget. Saya mendekati salah seorang yang di kerumunan.

“Mas, ada apa, Mas? Kenapa, tuh, supir taxi?”

“Ga jelas juga. Supir taxi ini ngebut kenceng banget dari jalan kecil di depan sana. Pas ngeliat kita-kita, dia tau-tau ngerem mendadak, ke luar dari taxinya terus tereak-tereak minta tolong.” jawab orang yang saya tanya.

“Eh? Minta tolong kenapa, Mas? Emang dia dirampok?” tanya saya kuatir bukan main.

“Bukan dirampok. Katanya tadi lagi nganter penumpang perempuan. Tapi ga taunya perempuan itu bukan manusia tapi kuntilanak. Sambil cerita dia makin histeris, makanya sama orang kampung sini dipanggilin dukun. Untung aja dia ga nabrak apa-apa tadi.”

“Kuntilanak? Yang bener?” tanya saya ga percaya tapi toh merinding juga.

“Nih, kalo ga percaya!” Kata orang itu sambil memperlihatkan dedaunan pada saya.

“Maksudnya gimana, Mas?” tanya saya ga ngerti.

“Perempuan kuntilanak itu ngasih uang buat bayar taxi tapi begitu sampe di sini dan diperiksa sama Pak dukun itu, ternyata uangnya udah berubah jadi daon,” katanya lagi sambil menunjuk ke orang yang sedang merawat si supir.

Si Supir taxi tampaknya keadaannya mulai membaik. Dia duduk dengan napas masih tersengal-sengal. Entah kecapekan atau ketakutan. Udah ga jelas lagi.

Saya coba mengintip argometernya, di sana tertulis Rp 178 ribu rupiah. Pelan-pelan saya samperin si supir, lalu saya selipkan uang Rp 200 ribu ke tangannya.

“Ini saya ganti uang taxinya, Pak.”

Si Supir menatap uang di tangannya lama sekali. Mungkin dia takut uang itupun berubah menjadi daon. Sejenak dia memandang wajah saya, tiba-tiba dia berteriak ketakutan dan histeris lagi. Untunglah beberapa orang dengan cepat memegangi Si Supir dan berusaha menenangkannya.

“Ga usah takut. Kalo Mas ini dijamin asli manusia biasa,” kata Pak Dukun mencoba meyakinkan supir yang malang itu.

“Emang yang perempuan dalam taxi tadi pasti bukan manusia Pak?” tanya saya.

Si Dukun tersenyum sambil mengelus-ngelus jenggotnya yang kasar, “Jelas bukan. Dia adalah Nyai Saodah, istri muda sinyo Belanda yang diracun oleh istri tuanya.”

“……” Saya tambah merinding denger cerita si dukun sampe speechless.

“Sejak kejadian itu Nyai Saodah jadi arwah penasaran dan bergentayangan mengganggu penduduk. Dan waktu keluarnya selalu tepat di saat dia sedang meminum racun itu.”

“Oh, ya? Serem banget, ya, Pak?” Saya menyahut.

“Semua orang daerah sini tau cerita Nyai Saodah dan sudah banyak yang diganggu,” kata Sang Dukun.

Dari tempat itu, saya melanjutkan perjalanan. Saya memutuskan untuk ke rumah Wida dengan berjalan kaki. Pertama, karena jaraknya memang sudah cukup dekat. Kedua, saya mau menyelidiki misteri ini sendiri. Apa yang terjadi sebenernya? Wida disangkain kuntilanak apa Widanya juga jadi korban kuntilanak. Ga jelas banget. Apalagi Widanya mabok gitu. Saya jadi cemas sendiri.

Sampai depan rumahnya, saya langsung mengetok pintu rumah. Saya udah cukup deket sama keluarga Wida, jadi ga ada rasa sungkan sama sekali. Nginep aja udah ga keitung di rumahnya.

Begitu pintu dibuka, keluarlah Wida bersama ibunya. Kondisinya kayaknya udah sangat membaik. Wajahnya seger dan ngomongnya udah ga gitu pelo lagi. Setelah berbasa-basi sejenak sama ibunya, ibu Wida masuk lagi kedalam rumah.

“Wid…Wid lo gapapa kan? Lo baik-baik aja, kan, Wid?” tanya saya masih panik.

“Baik. Emang kenapa? Ngapain lu nyusul ke sini?” jawab Wida.

“Ya, gue kuatirlah. Lu maen ngabur aja. Lo tau ga, supir taxi lo aja sampe kesurupan tuh. Katanya didatengin kuntilanak. Gimana gue ga kuatir?” kata saya.

Namun tiba-tiba Wida membekap mulut saya dengan tangannya.

“Pssst!!!!” bisiknya, lalu melepaskan tangannya dari mulut saya.

“Ada apa emangnya?" tanya saya keheranan

“Ngomong jangan keras-keras ntar kedengeran nyokap gue,” sahut Wida masih berbisik.

“OK. OK yang penting lo selamet, deh,” kata saya berbisik juga.

Lalu Wida mengajak saya duduk di atas tembok sebuah kuburan di halamannya dan mulai bercerita.

“Jadi gini…pas naik taxi tadi, gue baru inget kalo gue ga punya uang. Mau bangunin nyokap takut diomelin…”

“Terus gimana?” Saya mulai menerka-nerka apa yang terjadi.

“Pas gue lagi bingung gitu, supirnya nanya ‘Neng ga salah, nih, Neng? Neng ape kite ga kesasar Neng?’ Rupanya karena jalanan rumah gue gelap banget, dia jadi ketakutan."

"Iya gelap banget. Gue juga serem," sahut saya

"Tapi, justru gara-gara supir itu ketakutan, gue jadi dapet ide….”

“Ide apa?” tanya saya makin penasaran.

“Pas di depan gerbang, gue ngomong ‘Pak saya turun di sini.”

“Terus?”

“Ngeliat ada dua kuburan di pintu gerbang, supirnya makin panik. Dia nanya dengan suara gemeteran 'Rumah eneng yang mana?' Gue tunjuk kuburan sebelah kiri sambil ngomong ‘Rumah saya yang ini, Pak. Yang satu lagi rumah laki saya yang tadi bareng saya di Menteng…”

“Hah? Pantes tadi dia histeris ngeliat gue?” kata saya mendapatkan jawaban.

Tapi Wida tidak menanggapi omongan saya. Dia melanjutkan ceritanya, “Si Supir tambah ketakutan. Terus gue bilang, ga usah takut. Saya arwah baik-baik jadi saya pasti bayar…”

“Gimana reaksi supirnya?” tanya saya lagi.

“Dia gemeter sampe terkencing-kencing dan ga bisa ngomong. Terus gue masukin duit ke kantongnya.”

“Masya Allah, kesian amat tuh si Supir?"

“Abis gitu, gue jalan ke rumah lompat-lompat sambil niruin suara ketawa kuntilanak. Hihihihihihihihihihihihihihihihi…. Langsung deh si supir ngibrit terbirit-birit dengan taxinya Hahahahahahahahaha….”

“Huahahahaha gila lo!!!! Tega banget lo Wid Hahahahahahahaha…” Saya ngakak sampe susah berenti. Udah malem ga bisa ketawa keras-keras, kan? Tapi ceritanya lucu banget, jadi susah, deh, ketawa dicicil begitu. Aduh, sampe sakit perut saya kegelian.

“Gue juga sebenernya ga tega tapi kan gue lagi kepepet banget hehehehe.” kata Wida lagi.

Tiba-tiba saya teringat sesuatu, “Eh tunggu dulu? Bukannya tadi lo bilang lagi ga punya duit? Kok bisa bayar taxi?” tanya saya lagi penasaran.

“Emang engga punya duit. Yang gue masukin cuma daon-daonan aja ke kantongnya…”

“Hah? Huahahahahaha….jadi itu toh misteri uang berubah jadi daon? Huahahahahahaha…..” Pecah lagi ketawa saya. Kali ini ga bisa ditahan sama sekali. Saya ketawa lepas, selepas-lepasnya sampai membelah pekatnya malam.

Masya Allah Wid….lu kok gila amat jadi orang? HAHAHAHAHAHAHAHAHAHA.....