Jual Beli Doa

Doa kok transaksional.

Jual Beli Doa

Ini kisah gue dan temen gue si Fulan. Suatu hari si Fulan minta temenin gue buat ke panti asuhan. Dia mau berbagi rejeki ke anak anak di panti asuhan.

Lucunya setelah Fulan memberikan amplop dan mengisi buku tamu, petugas yang melayani kami menyodorkan sebuah buku lagi. Buku Doa.

“Ini mas, diisi dulu buku doanya”

“HAH? Buku doa?” Si Fulan sontak kaget.

“Iya Mas. Mas mau didoain apa sama temen temen di sini, ditulis aja di buku ini”. Kata Mbaknya seraya menjelaskan.

Si Fulan langsung nengok ke gue yang duduk di sebelahnya. Dari raut mukanya masih terlihat jelas kalau dia kaget dan bingung.

Gue yang emang udah lama banget temenan sama Fulan tau banget apa yang dia pikirin. Guepun buka suara, “Udah sini gue aja yang nulisin”.


Gue menuliskan satu kalimat doa di buku itu, lalu kita pamitan pulang.

Sampai di Mobil, begitu pintu mobil di tutup, Fulan langsung mengungkapkan apa yang dia pikirin ketika disodorin buku doa. 

“Aneh banget ga sih? Masa panti asuhan sampe nyiapin buku doa gitu?” Kata Fulan

“Ya mungkin emang kebanyakan orang yang dateng ngasih sumbangan ujung ujungnya minta didoain kali, makannya biar ga ribet dikasih buku sekalian.” Jawab gue berusaha ngasih jawaban yang logis.

“Ya tetep aja aneh. Emang sih doa anak yatim itu lebih diijabah. Tapi kalau orang nyumbang supaya didoain mah jadinya transaksional dong.” Si Fulan ngasih statement yang masuk akal.

Si Fulan ngelanjutin, “Ya kalau emang kita mau didoain orang, kita juga pengennya orang itu doain karena emang mereka pengen doain gak sih? Bukan karena abis kita kasih uang? Terus kalau waktu mereka udah kita bayar buat doain kita, yang doain mereka siapa dong? Emang mereka gak butuh berdoa buat dirinya sendiri dan butuh didoain orang juga?” 

“Lu tau gak, gue tadi nulis apa di buku doa itu?” tanya gue.


“Apaan emang?”

“Semoga adek adek di sini semua bahagia dan sukses. Tuh lu udah ambil bagian buat nyuruh mereka doain mereka sendiri”.