CINTAKU BERAT DI BENSIN

CINTAKU BERAT DI BENSIN

Cintaku berat di bensin

 

Sudah Tujuh hari ini Binah manyun dan uring-uringan, suasana hatinya galau, pasalnya pacar kesayangannya, Djumadi ga pernah nongol setelah Binah minta dibeliin gincu yang anti luntur tiga warna, biar bisa mecing sama baju yang di pake Binah kondangan di kampung Eretan  Wetan. Maklum namanya juga di kampung, perhelatan hajatan bisa beberapa hari, bahkan ada layar tancepnya biar resepsi semakin rame yang hadir.

 

“Kang Djum.. bener nih yaaach, besok ke sini bawain gincu tiga warga, pan abang suka ke kota, warnanya ping, ros sama merah bata,” kata Binah serius

 

“Iya, nanti abang bawain, tapi sabar ya, tuh gincu kan mahal, emang gincu neng Binah yang biasa di pake kenapa? udah abis?” Tanya Djumadi nyelidik.

 

“Belom abislah bang, emang tuh gincu di makan Bin apa, pan baru seminggu abang beliin, tapi warnanya Bin ga suka bang, masa gincu warnanya coklat tua, Bin pake kata temen-temen kaya nenek sihir di cerita-cerita Ti pi,” terang Binah sambil merajuk.

 

“Ya udah, nanti abang beliin ya, kalau abang dapat kerjaan borongan ke kota besar,” jawab Djumadi ngeloyor pergi.

 

Sebenarnya tempat tinggal Djumadi dan Binah berjauhan sekaligus beda kota, Djumadi bertemu Binah ketika dia mengantar barang dari Bandung ke desanya Binah, tapi demi cinta, Djumadi rela menempuh perjalanan empat jam tuk bertemu yayangnya yang semok dan tembem ranum bak mangga madu, maniiis banget kalau senyum.

 

Eh namanya juga sopir truk, ga sengaja dia bertemu sama perawan desa sebelah, yang jarak rumahnya ga jauh dari rumah Djumadi, kalau yang ini, langsing seksi meski mukanya ga sesedap si Binah tapi yang ini ga minum bensin untuk wakuncarnya.

Aman deh uang setoran bensin, tuk jajan-jajan berduaan sama Entin, dibanding ngapel ke rumah Binah, kalau wakuncar ngabisin duit bensin.

Sebulan sudah Djumadi ga ke desa Eretan Wetan, kali ini dia harus bawa barang lagi ke desanya Binah, sebenernya sih dia berusaha menghindar bertemu Binah, karena bingung mau ngomong apa, sekarang sudah ada si Entin di hati Djumadi.

 

“Kaaaaang Djuuuuum,” teriak suara yang sudah ga asing lagi di kuping Djumadi.
 

“haduuueh kok ketemu dia di sini sih, bukan nya ini tempat jauh dari rumah neng Binah”, gumam Djumadi sambil berusaha memasang muka senyum pada Binah.

 

“Akang marah ya ama Binah, kenapa kok ga dateng-dateng ke rumah,” rajuk Binah.

“Eh…ehm…ga neng Binah, akang ga marah kok, suer,” jawab Djumadi masih sambil senyum.

 

“Bo oooong,tuh ketahuan boong nya, biasanya pan kalau ketemu suka kasih hadiah ke Binah, ini akang ga kasih apa-apa, malah melipir di sini ga ke rumah Binah,” jawab Binah ketus.

 

“Duuh neng Binah, gimana yaach ngomongnya,  sekarang akang kerjaannya banyak jadi ga bisa sering-sering ke rumah neng Binah, lagian kalau akang ke sini bukan karena  anter barang,  cinta abang berat di bensin,” jawab Djumadi tanpa rasa bersalah.

 

Sementara Binah yang udah kesel, tambah kesel sama yayang Djumadi, tiba-tiba…buuug…dia daratkan tinjunya dari kepalan tangan montoknya di pipi Djumadi.

 

Tanpa melawan, Djumadi meringis memegang pipinya yang panas kena bogem mentah Binah yang kesel pool sama dirinya. Akhirnya Binah berlari ke rumahnya, dan sejak itu Binah tak mau lagi punya pacar yang tinggalnya jauh, apalagi seorang sopir truk, karena cintanya selalu di ukur beratnya sama bensin.

 

Melati