Bubur Becanda

Bubur Becanda

Makan pagi nyari bubur gerobak ceritanya. Dekat taman jajan Bintaro, kebetulan ngeliat dua gerobak bubur ayam yang nyaris sebelahan. 


Gua liat, yang jualan berbeda banget. Yang satu penjualnya sepasang anak muda cowok gitu dan satu gerobak lagi penjualnya bapak bapak yang tua banget.  Hati gua tergerak, gua pilih gerobak bubur bapak tua, berharap pagi ini menjadi menyenangkan ngobrol sama beliau. 


Saat bubur datang, langsung gua makan. Suapan pertama gua kaget. Duh maaf deh, beneran ga enaknya parah. Gua rasa dia nuangin kecap asin banyak banget jadi kayak kuah. Gua ga bereaksi, ga enak sama yang jual. Tapi ngabisin juga ga bisa. Ya udah laya, gua usaha makan aja pelan sambil ngajak ngobrol si bapak. 


Ajakan ngobrol pertama langsung bikin gua kaget lagi. Orangnya judes, ga ramah. Malesin deh. Hadeeuuhh. Ga pake ga enak gua bayar dan gua pindah ke gerobak satu lagi si bubur anak muda. Eh enak dan ramah!. 


Selama.makan, gua senyum dalam hati. Dunia emang ga sempurna, dan hidup memang kadang sebercanda itu. Alam punya caranya sendiri untuk ngingetin dan itu yang bikin hidup ini menarik.