BOKEK !!!!!

TALKIE - TALKIE PROBLEM SOLVIE Dengan Menjaga Komunikasi Masalah Bisa Teratasi

BOKEK !!!!!
BOKEK

 
2020 BOKEK KLAB

 

Bokek  adalah Keadaan mutlak / tidak mutlak , yang mungkin setiap orang sekaya apapun pernah merasakan,  saya jujur dalam keadaan beruntung sekali, karena kadang bokek kadang gak bokek, kayanya Tuhan tau kapasitas saya lebih sering gak bokek, kalo bokek pasti saya ngeluh mulu.

Kayanya 2020 adalah tahun terbokek bagi kebanyakan orang, termasuk saya (yah  jadi curhat ) Tapi saya berusaha gak ngeluh,  karena saya pernah ada di suatu keadaan dan menjadi saksi di keadaan tersebut yang menjadi guru terbaik hingga saat ini saya bisa berteman baik dengan nasib yang bernama “BOKEK”

Tahun 2009, Kaka saya sering mengeluh sakit di leher dan ada benjolan , dan ketika di periksa beliau terkena tiroid, karena banyak efek yg di keluhkan dan takut penyakit yg aneh-aneh, secepatnya di bawa  dokter dan beliau langsung memvonis untuk harus masuk rumah sakit dan harus di operasi untuk angkat tiroid yg ada di leher nya.

Dan kebetulan banget pada saat itu  keadaan rumah sedang di renovasi, ibarat kata senang bukan kepayang membayangkan akan di renov rumah tercinta saya , dan sedih sekaligus mendengar kaka saya sakit yg tidak umum , jujur pikiran saya kemana-mana dan takut kenapa-napa.

Keadaan  saat itu rumah sebagian rumah sudah di bobok, hanya tersisa satu kamar yaitu kamar tamu dan ruang tengah, kondisinya semacam ada rumah petak di dalem rumah yang lagi dibangun ;p.

 Mandor yang waktu itu mengerjakan bilang dengan logat betawi bekasi, saya dan keluarga tidak usah pindah sementara atau kontrak, karena beliau bilang “Bisa di akalin ini mah”, jadi kami semua nurut , walaupun kaya tinggal di set film perang (puing-puing berserakan).

Saya dan ayah saya tidur di ruang tengah tidur pakai kasur spring bed Busa,  ibu dan kaka saya di dalam kamar,  kamar mandi kebetulan ada di dalam kamar,  kadang saya suruh ayah saya masuk ke dalem kamar, karena kasian banyak debu dan panas gak ada AC. Karena space nya sangat kecil  saya gak sengaja  nguping obrolan antara Ayah  dan Ibu saya.

Ayah  :  semua uang nya sudah di hitung rinci untuk renovasi rumah, kalo duitnya di Pake berati ada bagian rumah yg gak di renov  (dengan suara khas ayah saya yg kesundaan logatnya)

 

Pada saat itu saya masih kuliah, dan Kaka saya sudah bekerja, walaupun masih kuliah tapi saya Alhamdulillah bisa dapet penghasilan dari  main drum dan pada waktu itu band saya sering jadi reguler band di beberapa café di jakarta, Band saya di tunjuk menjadi home band untuk acara kantor di tempat saya biasa regular di sebuah café di mall gandaria city, yang nyewa tempat waktu itu perusahaan Telco berwarna (Rahasia...... lol  )
( pasti kita semua pernah ilang pulsanya tiba-tiba, dan bete banget asli :p hehehehe ).

Seperti biasa band saya mengiringi acara tersebut , mulai dari bawain lagu yg pada saat itu sedang hits hingga ngiringin para boss yang hadir di sana, acara begitu seru karena orang nya asik dan gak jaim.  Suasana riuh ramai  karena MC yang lemah gemulai begitu piyawai mendrible susuan acara.

Puncak acara,  sesi bagi-bagi hadiah yang notabene product mereka sendiri, jujur si MC nya gokil sih, kita anak band lumayan gabut soalnya dia lebih banyak porsinya, kalo saya bisa gambarin bentukan MC nya badannya kekar botak plontos, pake baju kemeja ketat banget tapi suaranya kaya hidung di teken ( ya gitu dah ), saya kebelet mau buang air kecil dan juga kondisi band lagi break  dulu, karena bagi-bagi hadiah, Suasana makin pecah dan  sayup-sayup dari WC sampe terdengar riuh suara orang cekikikan. Makin kenceng ketika saya  jalan di lorong mau keluar, saya jalan balik ke cafe tempat saya main,  sesampainya disana temen band saya menunjuk saya sambil nyolek si MC.

 Sempet rada mikir ini ada apaan yak, oh ternyata orang di luar kantor mereka juga bisa kebagian juga.
 
Si MC nanya :  ini si mas nya kemana aja sih...... Temen temennya pada eon nih kaga bisa jawab !  Dia nyeletuk juga, dari kamar mandi udah cebok sama cuci tangan belum ?

Sontak suasana makin pecah dan makin seru , saya gak boleh balik ke posisi saya di bangku drum, di tahan sama si MC, dia bilang kalo bisa jawab dapet  blackberry Gemini nih !
Pertanyaan nya dari mana awal mula blackberry berasal ? dia pegangin tangan saya gak boleh rogoh Hp di kantong.

Saya jawab : mudah mudahan rejeki orang yg belom cebok ya , saya jawab dari Canada asal mulanya, dan BB itu awalnya cuma OS (software) bukan Hp.

Dan Alhamdulillah Saya dapet hadiah tersebut, dan acaranya jujur sangat seru dan berkesan !

Saya kebetulan kuliah jurusan komunikasi major nya advertising , udah takdirnya kali yah pelajaran mata kuliah management pemasaran saya sedang bedah BlackBerry.. dan saya pastinya tau jawabannya....
Rejeki SOB !!!

 

Long story short
saya kasih hp itu ke ibu saya , kalo dapet hadiah, karena saya sudah Pake blackberry juga dan gak punya pacar jadinya mubazir kalo pake hape sampe 2  (sedih bet jomblo :( )

Hape BB hadiah yg saya dapat dipakai oleh ayah saya,  karena ibu saya sudah pake BB juga, beliau bilang dia masih gaptek dan lebih nyaman pake hp biasa. Ibu saya yang ajarin ayah saya untuk gunain BB messenger , lebih praktis dari pada sms….. dia akhirnya bisa dalam waktu 2 hari dan  jujur saya di BBM mulu :(

Nyambung ke cerita awal

Akhirnya ayah saya memutuskan untuk mengambil langkah, kalau Kaka saya harus di operasi tiroid nya. Dan sebagian rumah ada yg tidak di renov , saya tau rencana itu dari tukang yg bilang.

H - 2 Kaka saya mau operasi , ayah saya menelpon saya menanyakan perihal rekening BCA saya apa boleh di titip uang transferan ? Karena akan ada yang transfer.

Di dalam bathin saya, pasti ayah saya pinjem uang ntah dari mana, miris hati, andai saja saya bisa bantu....

Sesampainya saya dirumah sehabis pulang kuliah, ayah saya tiba-tiba bilang rumah mau di terusin semuanya renov nya dan Kaka saya tetap di operasi.. tapi muka ayah saya seperti keliatan senang sekali....... dan dia bilang gak jadi pake BCA saya karena udah di TF ke rekening dia sendiri…….
akhirnya saya nanya ini minjem duit apa gimana ?

Dia cerita dia habis chat sama bestie nya yg lama gak contact pas di kampung dulu, jadi ayah saya pas muda pernah punya temen dapet kerjaan di luar negeri dan gak kontak lama, dan rumah nya sebelahan sama rumah ayah saya di ciamis , karena jarak yang jauh , sampai-sampai ketika orang tua dari teman ayah saya meninggal , ayah saya yg bantu urus pemakamannya, karena temennya anak semata wayang.

TERUUSSS…..
Jadi ayah saya pernah ada deal-dealan sama temannya lamanya, kalau ayah saya bisa bantu menjual asset keluarganya ( tanah ), akan dapet komisi, dan yang beli kenalan dari ayah saya ternyata,karena ayah saya yg tawarin….. dan mereka binggung nyari kontak ayah saya karena sering ganti-ganti nomer hp... Maklum ayah saya tipe orang yg jarang isi pulsa, hingga masa aktif pun sering hangus, karena lebih sering pakai telpon kantor / telpon rumah kalo komunikasi.. dia akhirnya di TF sejumlah uang dari temen lamanya (komisi jual tanah)….

Dia bilang :  ayah lagi bokek gara gara komunikasi terus bisa  silaturahmi dapet uang nih jar, Hamdallah...... saya ikut happy dan rada kaget karena kaya yg di sinetron….. tiba-tiba kelar aja masalahnya

 

 

Gara gara KOMUNIKASI SEMUA MASALAH BISA TERATASI

Mungkin BOKEK adalah salah satu cara Tuhan, biar kita yang kadang lupa diri biar terus komunikasi sama sang pencipta lewat iBADAH sama DOA dan juga biar kita gak ilang silaturahmi sama orang yang ada di hidup kita.